contoh skenario Konseling Individu (ortu cerai)


BIMBINGAN DAN KONSELING
KONSELING PRIBADI
Nama Konseli         :……………………………………
Kelas                          :………….
Tempat                      :……………………………….
Hari/Tanggal            :……………………………………
Konselor                   :……………………………………

Skenario Konseling
Konselor                   :(Duduk tenang diruang BK sambil membaca buku)
Konseli                      :(mengetuk pintu) Selamat pagi bu,saya boleh masuk?
Konselor                   :Selamat pagi nak,oh iya Budi…apa kabarnya pagi ini?
 Baik-baik saja kan? Ayo sini….(sambil menuntun siswa  
 kearah tempat duduk,lalu) silakan duduk!
Konseli                      :Kabar baik Bu,…..tapi…..
Konselor                   :tapi…?
                                  Wah kelihatannya ada yang dipikirkan,kira-kira bisa Ibu
                                  bantu….?
Konseli                      :Begini bu….!saya lagi bingung!
Konselor                   :Bingung……?Iya..ya..coba kamu teruskan.
Konseli                      :Bagaimana tidak bingung pak,sebentar lagi saya akan menghadapi ujian UN.Sedangkan saya  tidak  pernah bisa konsentrasi untuk belajar.
Konselor                   :Tidak bisa konsentrasi belajar; iya..ya..ya.
                                     Ini tidak seperti biasanya,karena Ibu tau selama ini kamu tetap juara di kelasmu.
Konseli                      :Sekarang tidak lagi bu.
Konselor                   :Persisnya sejak kapan,apa Ibu boleh tau?
Konseli                      :Ya itu lah bu,sejak orangtua saya cerai 2 bulan lalu?
Konselor                   :Ya,,ya,Ibu bisa mengerti,tentu masalah ini yang menjadi beban fikiran kamu.Apa benar begitu?
Konseli                      :Iya pak,saya sedih dan juga bingung.
Konselor                   :Siapapun yang mengalaminya,pasti akan sama seperti kamu.
Konseli                      :Begitulah bu,jadinya belajarpun saya tidak bisa konsentrasi.
Konselor                   :Sekarang Budi tinggal sama siapa?
Konseli                      :Sekarang saya tinggal bersama Ibu.
Konselor                   :Bagaimana,Ibu sayang sama Budi?
Konseli                      :Tinggal itu lah bu,makanya saya masih bertahan.
                                     Ibu sangat menyayangi saya dan sering menasehati saya supaya rajin sekolah.Katanya rajin belajar ya nak,tinggal kamu harapan Ibu.
Konselor                   :Ibu begitu menyayangi kamu,menurut kamu,kamu harus bagaimana?
Konseli                      :Tentu saya juga harus sayang Ibu,saya tidak mau Ibu sedih.
Konselor                   :Caranya?
Konseli                      :saya tidak tau bu,
                                     Saya harus bagaimana ya bu?saya tidak punya apa-apa yang bisa saya persembahkan untuk Ibu,dan ini yang sering membuat saya bingung dan tidak konsentrasi belajar.
Konselor                   :Tadi kalau Ibu tidak salah, Ibu ada pesan buat kamu.
Konseli                      :….??? Oh iya bu,dia pesan supaya saya rajin belajar,rajin sekolah.
Konselor                   :Iya betul..!,menurut kamu bagaimana…?
Konseli                      :Apa menurut Ibu kalau itu saya turuti, maka Ibu saya akan
                                   senang?
Konselor                   :Menurut Ibu begitu.
Konseli                      :Mungkin juga ya bu? Sebab kalau Ibu melihat saya
                                   termenung,Ibu malah semakin tampak sedih.
Konselor                   :Nah…itu dia.
Konseli                      :Maksud Ibu?
Konselor                   :Kalau ibu melihat kamu rajin belajar, bagaimana reaksi Ibu.
Konseli                      :Ibu pernah bilang,”Ibu senang,kamu harapan Ibu”
Konselor                   :Lalu menurut kamu apa artinya?
Konseli                      :Saya mengerti bu, berarti kalau saya rajin belajar, rajin
                                   sekolah,berarti saya sudah membahagiakan Ibu.Ibu tidak
                                   meminta lebih dari itu.Saya tidak perlu memikirkan apa yang
                                   harus saya berikan pada Ibu.
Konselor                   :Tepat sekali,…Ibu setuju, lantas?
Konseli                      :Mungkin Ibu akan lebih bahagia lagi kalu saya bisa lulus UN
                                   ya bu?
Konselor                   :Kamu benar,sekarang bagaimana?
Konseli                      :Iya bu….! Saya mengerti sekarang.Saya berjanji akan rajin
                                   belajar dan rajin sekolah,dan saya akan persembahkan bukan
                                   cuma sekedar lulus UN pada Ibu tapi juga nilai terbaik.
Konselor                   :Ibu senang sekali.Dan Ibu banga sama kamu.
Konseli                      :Pak,saya sudah lega.Saya sangat berterimaksih sama Ibu.
 Kalau begitu saya permisi dulu ya bu,sebentar lagi jam
                                   pelajaran Bahasa Inggeris
Konselor                   :Sama-sama,Ibu juga terimakasih.                               
                                   Jangan segan,jika masih butuh bantuan Ibu,Ibu akan
                                   dengan senang hati membantu.
                                    (sambil mengiringi siswa keluar) selamat pagi……….!



                                                                                  Pringsewu, 10 Maret 2011                                                                                                  Konselor,

                                                                                                Isni Dhanianto

Share This Article
Komentar Anda

ingin mengenal admin?
kunjungi blog pribadi saya di
http://isnidhanianto.blogspot.com