Kualitas Pribadi Konselor

Kualitas pribadi konselor merupakan faktor yang sangat penting dalam konseling. beberapa hasil penelitian menunjukkan bahwa kualitas pribadi konselor menjadi faktor penentu bagi pencapaian konseling yang efektif, disamping faktor pengetahuan tentang dinamika perilaku dan keterampilan terapeutik atau konseling.

Menurut cavanagh (1982) kualitas pribadi konselor ditandai dengan beberapa karakteristik sebagai berikut :
1. Self-knowledge (pemahaman diri)
2. Competence (kompeten)
3. Good Psychological Health (kesehatan psikologi yang baik)
4. Trustworthiness (dapat dipercaya)
5. Honesty (Jujur)
6. Strength (kekuatan)
7. Warmth (bersikap hangat)
8. Actives responsiveness
9. Patience (sabar)
10. Sensitivity (kepekaan)
11. Holistic awareness (kesadaran holistic)

Kualitas pribadi konselor diperlukan terutama untuk mempersiapkan calon konselor. Pihak lembaga hendaknya mempersiapkan calon konselor tersebut dengan memfasilitasi perkembangan pribadi mereka yang berkualitas, yang dapat dipertanggungjawabkan secara profesional

ADHD

ATTENTION deficit hyperactivity disorder is now the most prevalent psychiatric illness of young people in America, affecting 11 percent of them at some point between the ages of 4 and 17. The rates of both diagnosis and treatment have increased so much in the past decade that you may wonder whether something that affects so many people can really be a disease.

And for a good reason. Recent neuroscience research shows that people with A.D.H.D. are actually hard-wired for novelty-seeking — a trait that had, until relatively recently, a distinct evolutionary advantage. Compared with the rest of us, they have sluggish and underfed brain reward circuits, so much of everyday life feels routine and understimulating.

To compensate, they are drawn to new and exciting experiences and get famously impatient and restless with the regimented structure that characterizes our modern world. In short, people with A.D.H.D. may not have a disease, so much as a set of behavioral traits that don’t match the expectations of our contemporary culture.

From the standpoint of teachers, parents and the world at large, the problem with people with A.D.H.D. looks like a lack of focus and attention and impulsive behavior. But if you have the “illness,” the real problem is that, to your brain, the world that you live in essentially feels not very interesting.

One of my patients, a young woman in her early 20s, is prototypical. “I’ve been on Adderall for years to help me focus,” she told me at our first meeting. Before taking Adderall, she found sitting in lectures unendurable and would lose her concentration within minutes. Like many people with A.D.H.D., she hankered for exciting and varied experiences and also resorted to alcohol to relieve boredom. But when something was new and stimulating, she had laserlike focus. I knew that she loved painting and asked her how long she could maintain her interest in her art. “No problem. I can paint for hours at a stretch.”

Rewards like sex, money, drugs and novel situations all cause the release of dopamine in the reward circuit of the brain, a region buried deep beneath the cortex. Aside from generating a sense of pleasure, this dopamine signal tells your brain something like, “Pay attention, this is an important experience that is worth remembering.”

The more novel and unpredictable the experience, the greater the activity in your reward center. But what is stimulating to one person may be dull — or even unbearably exciting — to another. There is great variability in the sensitivity of this reward circuit.

Clinicians have long known this to be the case, and everyday experience bears it out. Think of the adrenaline junkies who bungee jump without breaking a sweat and contrast them with the anxious spectators for whom the act evokes nothing but terror and dread.

Dr. Nora D. Volkow, a scientist who directs the National Institute on Drug Abuse, has studied the dopamine reward pathway in people with A.D.H.D. Using a PET scan, she and her colleagues compared the number of dopamine receptors in this brain region in a group of unmedicated adults with A.D.H.D. with a group of healthy controls. What she found was striking. The adults with A.D.H.D. had significantly fewer D2 and D3 receptors (two specific subtypes of dopamine receptors) in their reward circuits than did healthy controls. Furthermore, the lower the level of dopamine receptors was, the greater the subjects’ symptoms of inattention. Studies in children showed similar changes in dopamine function as well.

These findings suggest that people with A.D.H.D are walking around with reward circuits that are less sensitive at baseline than those of the rest of us. Having a sluggish reward circuit makes normally interesting activities seem dull and would explain, in part, why people with A.D.H.D. find repetitive and routine tasks unrewarding and even painfully boring.

Psychostimulants like Adderall and Ritalin help by blocking the transport of dopamine back into neurons, thus increasing its level in the brain.

Another patient of mine, a 28-year-old man, was having a lot of trouble at his desk job in an advertising firm. Having to sit at a desk for long hours and focus his attention on one task was nearly impossible. He would multitask, listening to music and texting, while “working” to prevent activities from becoming routine.

Eventually he quit his job and threw himself into a start-up company, which has him on the road in constantly changing environments. He is much happier and — little surprise — has lost his symptoms of A.D.H.D.


My patient “treated” his A.D.H.D simply by changing the conditions of his work environment from one that was highly routine to one that was varied and unpredictable. All of a sudden, his greatest liabilities — his impatience, short attention span and restlessness — became assets. And this, I think, gets to the heart of what is happening in A.D.H.D.

Consider that humans evolved over millions of years as nomadic hunter-gatherers. It was not until we invented agriculture, about 10,000 years ago, that we settled down and started living more sedentary — and boring — lives. As hunters, we had to adapt to an ever-changing environment where the dangers were as unpredictable as our next meal. In such a context, having a rapidly shifting but intense attention span and a taste for novelty would have proved highly advantageous in locating and securing rewards — like a mate and a nice chunk of mastodon. In short, having the profile of what we now call A.D.H.D. would have made you a Paleolithic success story.

In fact, there is modern evidence to support this hypothesis. There is a tribe in Kenya called the Ariaal, who were traditionally nomadic animal herders. More recently, a subgroup split off and settled in one location, where they practice agriculture. Dan T. A. Eisenberg, an anthropologist at the University of Washington, examined the frequency of a genetic variant of the dopamine type-four receptor called DRD4 7R in the nomadic and settler groups of the Ariaal. This genetic variant makes the dopamine receptor less responsive than normal and is specifically linked with A.D.H.D. Dr. Eisenberg discovered that the nomadic men who had the DRD4 7R variant were better nourished than the nomadic men who lacked it. Strikingly, the reverse was true for the Ariaal who had settled: Those with this genetic variant were significantly more underweight than those without it.

So if you are nomadic, having a gene that promotes A.D.H.D.-like behavior is clearly advantageous (you are better nourished), but the same trait is a disadvantage if you live in a settled context. It’s not hard to see why. Nomadic Ariaal, with short attention spans and novelty-seeking tendencies, are probably going to have an easier time making the most of a dynamic environment, including getting more to eat. But this same brief attention span would not be very useful among the settled, who have to focus on activities that call for sustained focus, like going to school, growing crops and selling goods.

You may wonder what accounts for the recent explosive increase in the rates of A.D.H.D. diagnosis and its treatment through medication. The lifetime prevalence in children has increased to 11 percent in 2011 from 7.8 percent in 2003 — a whopping 41 percent increase — according to the Centers for Disease Control and Prevention. And 6.1 percent of young people were taking some A.D.H.D. medication in 2011, a 28 percent increase since 2007. Most alarmingly, more than 10,000 toddlers at ages 2 and 3 were found to be taking these drugs, far outside any established pediatric guidelines.

Some of the rising prevalence of A.D.H.D. is doubtless driven by the pharmaceutical industry, whose profitable drugs are the mainstay of treatment. Others blame burdensome levels of homework, but the data show otherwise. Studies consistently show that the number of hours of homework for high school students has remained steady for the past 30 years.

I think another social factor that, in part, may be driving the “epidemic” of A.D.H.D. has gone unnoticed: the increasingly stark contrast between the regimented and demanding school environment and the highly stimulating digital world, where young people spend their time outside school. Digital life, with its vivid gaming and exciting social media, is a world of immediate gratification where practically any desire or fantasy can be realized in the blink of an eye. By comparison, school would seem even duller to a novelty-seeking kid living in the early 21st century than in previous decades, and the comparatively boring school environment might accentuate students’ inattentive behavior, making their teachers more likely to see it and driving up the number of diagnoses.


Not all the news is so bad. Curiously, the prevalence of adult A.D.H.D. is only 3 to 5 percent, a fraction of what it is in young people. This suggests that a substantial number of people simply “grow out” of it. How does that happen?

Perhaps one explanation is that adults have far more freedom to choose the environment in which they live and the kind of work they do so that it better matches their cognitive style and reward preferences. If you were a restless kid who couldn’t sit still in school, you might choose to be an entrepreneur or carpenter, but you would be unlikely to become an accountant. But what is happening at the level of the brain that may explain this spontaneous “recovery”?

To try to answer that question, Aaron T. Mattfeld, a neuroscientist at the Massachusetts Institute of Technology, now at Florida International University in Miami, compared the brain function with resting-state M.R.I.s of three groups of adults: those whose childhood A.D.H.D persisted into adulthood; those whose had remitted; and a control group who never had a diagnosis of it. Normally, when someone is unfocused and at rest, there is synchrony of activity in brain regions known as the default mode network, which is typically more active during rest than during performance of a task. (In contrast, these brain regions in people with A.D.H.D. appear functionally disconnected from each other.) Dr. Mattfeld found that adults who had had A.D.H.D as children but no longer had it as adults had a restoration of the normal synchrony pattern, so their brains looked just like those of people who had never had it.


WE don’t yet know whether these brain changes preceded or followed the behavioral improvement, so the exact mechanism of adult recovery is unclear.

But in another measure of brain synchrony, the adults who had recovered looked more like adults with A.D.H.D., the M.I.T. study found.

In people without it, when the default mode network is active, another network, called the task-positive network, is inhibited. When the brain is focusing, the task-positive network takes over and quiets the default mode network. This reciprocal relationship is necessary in order to focus.

Both groups of adult A.D.H.D. patients, including those who had recovered, displayed simultaneous activation of both networks, as if the two regions were out of step, working at cross-purposes. Thus, adults who lost most of their symptoms did not have entirely normal brain activity.

What are the implications of this new research for how we think about and treat kids with A.D.H.D.? Of course, I am not suggesting that we take our kids out of school and head for the savanna. Nor am I saying we that should not use stimulant medications like Adderall and Ritalin, which are safe and effective and very helpful to many kids with A.D.H.D.

But perhaps we can leverage the experience of adults who grew out of their symptoms to help these kids. First, we should do everything we can to help young people with A.D.H.D. select situations — whether schools now or professions later on — that are a better fit for their novelty-seeking behavior, just the way adults seem to self-select jobs in which they are more likely to succeed.

In school, these curious, experience-seeking kids would most likely do better in small classes that emphasize hands-on-learning, self-paced computer assignments and tasks that build specific skills.

This will not eliminate the need for many kids with A.D.H.D. to take psychostimulants. But let’s not rush to medicalize their curiosity, energy and novelty-seeking; in the right environment, these traits are not a disability, and can be a real asset.

Correction: November 16, 2014
An opinion essay on Nov. 2 about the treatment of attention deficit hyperactivity disorder omitted an attribution for part of the description of an M.I.T. study comparing patterns of brain activity in adults who had recovered from childhood A.D.H.D. and adults who had not. The description of one finding — about the similarity of the two groups on one measure of brain synchrony — came from a news release from the McGovern Institute for Brain Research at M.I.T.

----
Richard A. Friedman is a professor of clinical psychiatry and the director of the psychopharmacology clinic at the Weill Cornell Medical College.

psychiatrist and psychopharmacologist

AMERICAN psychiatry is facing a quandary: Despite a vast investment in basic neuroscience research and its rich intellectual promise, we have little to show for it on the treatment front.

With few exceptions, every major class of current psychotropic drugs — antidepressants, antipsychotics, anti-anxiety medications — basically targets the same receptors and neurotransmitters in the brain as did their precursors, which were developed in the 1950s and 1960s.

Sure, the newer drugs are generally safer and more tolerable than the older ones, but they are no more effective.

Even the new brain stimulatory treatments like repetitive transcranial magnetic stimulation don’t come close to the efficacy of electroconvulsive treatment, developed in the 1940s. (Deep brain stimulation is promising as a treatment for intractable depression, but it is an invasive treatment and little is known about its long-term safety or efficacy.)

At the same time, judging from research funding priorities, it seems that leaders in my field are turning their backs on psychotherapy and psychotherapy research. In 2015, 10 percent of the overall National Institute of Mental Health research funding has been allocated to clinical trials research, of which slightly more than half — a mere 5.4 percent of the whole research allotment — goes to psychotherapy clinical trials research.

As a psychiatrist and psychopharmacologist who loves neuroscience, I find this trend very disturbing. First, psychotherapy has been shown in scores of well-controlled clinical trials to be as effective as psychotropic medication for very common psychiatric illnesses like major depression and anxiety disorders; second, a majority of Americans clearly prefer psychotherapy to taking medication. For example, in a meta-analysis of 34 studies, Dr. R. Kathryn McHugh at McLean Hospital found that patients were three times more likely to want psychotherapy than psychotropic drugs.

Finally, many of our patients have histories of trauma, sexual abuse, the stress of poverty or deprivation. There is obviously no quick biological fix for these complex problems.

Still, there has been a steady decline in the number of Americans receiving psychotherapy along with a concomitant increase in the use of psychotropic medication in those who are treated in the outpatient setting. These trends are most likely driven by many factors, including cost and the limited availability that most Americans have to mental health practitioners. It is clearly cheaper and faster to give a pill than deliver psychotherapy.

The doubling down on basic neuroscience research seems to reflect the premise that if we can unravel the function of the brain, we will have a definitive understanding of the mind and the causes of major psychiatric disorders. Indeed, an editorial in May in one of the most respected journals in our field, JAMA Psychiatry, echoed this view: “The diseases that we treat are diseases of the brain,” the authors wrote.

Even if this premise were true — and many would consider it reductionist and simplistic — an undertaking as ambitious as unraveling the function of the brain would most likely take many years. Moreover, a complete understanding of neurobiology is unlikely to elucidate the complex interactions between genes and the environment that lie at the heart of many mental disorders. Anyone who thinks otherwise should remember the Decade of the Brain, which ended 15 years ago without yielding a significant clue about the underlying causes of psychiatric illnesses.

Sure, we now have astounding new techniques for studying the brain, like optogenetics, in which neurons can be controlled by light, allowing researchers to understand how neurons work alone and in networks. But no one thinks breakthrough biological treatments are just around the corner.

More fundamentally, the fact that all feelings, thoughts and behavior require brain activity to happen does not mean that the only or best way to change — or understand — them is with medicine. We know, for instance, that not all psychiatric disorders can be adequately treated with biological therapy. Personality disorders, like borderline and narcissistic personality disorders, which are common and can cause impairment and suffering comparable to that of severe depression, are generally poorly responsive to psychotropic drugs, but are very treatable with various types of psychotherapy.

There is often no substitute for the self-understanding that comes with therapy. Sure, as a psychiatrist, I can quell a patient’s anxiety, improve mood and clear psychosis with the right medication. But there is no pill — and probably never will be — for any number of painful and disruptive emotional problems we are heir to, like narcissistic rage and paralyzing ambivalence, to name just two.

Anyone who doubts the need for psychotherapy research should consider the case of post-traumatic stress disorder, for which the mainstay of treatment has been exposure therapy.

This requires patients to re-experience the circumstances of their traumatic event, which is meant to desensitize them and teach them that their belief that they are in danger is no longer true.

But we know that many patients with PTSD do not respond to exposure, and many of them find the process emotionally upsetting or intolerable.

Dr. John C. Markowitz, a professor of clinical psychiatry at Columbia University, recently showed for the first time that PTSD is treatable with a psychotherapy that does not involve exposure. Dr. Markowitz and his colleagues randomly assigned a group of patients with PTSD to one of three treatments: prolonged exposure, relaxation therapy and interpersonal psychotherapy, which focuses on patients’ emotional responses to interpersonal relationships and helps them to solve problems and improve these relationships. His federally funded study, published in May’s American Journal of Psychiatry, reported that the response rate to interpersonal therapy (63 percent) was comparable to that of exposure therapy (47 percent).

PTSD is a serious public mental health problem, particularly given the rates of PTSD in our veterans returning from war. This study now gives clinicians a powerful new therapy for this difficult-to-treat disorder. Imagine how many more studies like Dr. Markowitz’s might be possible if the federal funding of psychotherapy research were not so stingy.

The brain is notoriously hard to study and won’t give up its secrets easily. In contrast, psychotherapy research can yield relatively quick and powerful results. Given the critically important value — and popularity — of therapy, psychotherapy research deserves a much larger share of research dollars than it currently receives.

Don’t get me wrong. I’m all for cutting-edge neuroscience research — and lots of it. But we are more than a brain in a jar. Just ask anyone who has benefited from psychotherapy.

Konseling Kelompok teknik CBT (Cognitive Behaviour Therapy)

Karakteristik khusus terapi perilaku meliputi (1) melakukan penilaian perilaku, (2) tepatnya mengeja tujuan pengobatan kolaboratif, (3) merumuskan prosedur perawatan khusus yang sesuai untuk masalah tertentu, dan (4) secara obyektif mengevaluasi hasil terapi.

Dalam proses konseling terapi perilaku kognitif terdapat tiga tahap, yaitu tahap awal, tahap kerja dan tahap akhir.

Fungsi dan peran konselor Sebuah asumsi dasar dari CBT adalah bahwa hubungan kerja yang baik antara pemimpin dan anggota adalah penting, tetapi tidak kondisi yang cukup untuk perubahan. Praktisi perilaku kognitif yang paling menekankan nilai membangun kemitraan kolaboratif antara anggota dan pemimpin.

Terdapat beberapa teknik yang dapat digunakan dalam konseling CBT dalam kelompok, yaitu Pelatihan Kemampuan Sosial dalam Kelompok, Terapi Kognitif Kelompok, Pelatihan Manajemen Stres dalam Kelompok dan Perhatian dan Penerimaan Pendekatan Kognitif Pada Perilaku Terapi.

Sebuah pendekatan perilaku kognitif memungkinkan untuk evaluasi metode intervensi. Dengan fokus pada penelitian, teknik ini dibuat lebih tepat sehingga mereka dapat digunakan dengan klien tertentu dengan berbagai masalah spesifik. Pendekatan perilaku kognitif untuk kerja kelompok cocok dengan konteks gerakan praktik berbasis bukti.


DAFTAR PUSTAKA

Corey, Gerald. 2012. Theory and Practice of Group Counseling. United  Kingdom: Brooks/Cole.


Ingin mendapatkan makalah Lengkapnya?

silahkan kunjungi www.isnidhanianto.blogspot.com


Pendekatan Evaluasi Berorientasi Peserta

Evolusi  Pendekatan Evaluasi Berorientasi Peserta

Pada awal tahun 1967, beberapa teori evaluasi mulai bereaksi. Dalam bidang pendidikan. Teori ini menyatakan keprihatinan bahwa evaluator sebagian besar sibuk dengan menyatakan dan mengklasifikasikan tujuan, merancang sistem evaluasi rumit, pengembangan instrumentasi objektif teknis, dan pembuatan laporan teknis yang panjang, dengan hasil bahwa evaluator yang terganggu dari apa yang sebenarnya terjadi dalam program yang mereka dievaluasi. Sebuah segmen meningkatnya pendidikan masyarakat dan pelayanan manusia berpendapat bahwa unsur manusia, tercermin dalam kompleksitas realitas sehari-hari dan perspektif yang berbeda dari mereka yang terlibat.

Akibatnya, orientasi baru untuk evaluasi muncul, yang menekankan pengalaman langsung dengan kegiatan program dan pengaturan dan keterlibatan. Program peserta dalam evaluasi. Pendekatan umum, yang tumbuh dengan cepat setelah awal 1970-an, bertujuan untuk mengamati dan mengidentifikasi semua (atau sebanyak mungkin) dari kekhawatiran, masalah, dan konsekuensi Integral untuk pelayanan manusia.

Evaluator menggambarkan nilai yang berbeda dari kebutuhan Individu dan kelompok dilayani oleh program, dengan menyeimbangkan pluralitas penilaian dan kriteria dalam mode sebagian besar intuitif (Dengan intuitif, kita tidak berarti bahwa evaluator tidak dapat mendekati tugas ini secara sistematis melainkan bahwa tidak ada algoritma dia dapat mengikuti. Dengan demikian, intuisinya tentang bagaimana kriteria masing-masing akan menentukan bagaimana penghakim berbentuk) Apa yang dinilai "terbaik" sangat bergantung pada nilai-nilai dan perspektif dari mana kelompok atau individu yang menilai. Dengan melibatkan peserta dalam menentukan batas-batas evaluasi, evaluator melayani fungsi edukatif yang penting dengan menciptakan baik-informasi staf program.

Merupakan bagian dari makalah, selengkapnya dapat di unduh di bawah ini


Password ada di GROUP FACEBOOK SANG KONSELOR, silahkan klik gambar FB di pojok atas, Password gratis


Model-model Intervensi Konseling

Pendekatan Konseling dan psikoterapi sudah mulai berkembang berbagai macam pendekatan dan jenis layanan yang dipakai untuk membatu menyelesaikan masalah yang dihadapi oleh seorang klien sehingga klien bisa berkembang dengan baik. Dengan adanya layanan, jenis pendekatan yang dipakai dan model proses dalam konseling maka menuntut seorang konselor untuk bisa memenuhi harapan. Berbagai macam pendekatan, teori, model yang berkembang pesat membantu seorang konselor untuk bisa berkembang dan menjadi konselor yang professional.

Pada kesempatan kali ini, admin akan membagikan secara gratis makalah Model-model Intervensi Konseling, dengan rincian isi dari makalah sebagai berikut :
A. Teori konseling sebagai sebuah keuntungan
1 Teori sifat konseling
2 Hubungan model
3 Model perilaku

B. Konseling kelompok
1 Keuntungan konseling kelompok
2 Resiko
3 Pedoman untuk pemimpin kelompok
4 Dinamika kelompok dan pemimpin kelompok
5 Tugas dan fungsi pemeliharaan
6 Pola komunikasi
7 Struktur kekuasaan
8 Memperkirakan efektifitas
9 Implikasi dan isu konseling kelompok
10 Kelompok kerja dan praktek profesional

C. Konsultasi dan pelatihan
1 Konsultasi
2 Latihan

D. Pengembangan organisasi
1 Relevansi pengembangan organisasi untuk konseling profesional
2 Studi perilaku organisasi
3 Intervensi organisasi

E. Model proses untuk konseling profesional
1 Sifat teori konseling
2 Model proses dalam konseling
3 Model proses umum
4 Mengevaluasi proses dan hasil
5 Mambangun proses model sendiri

Semakin banyaknya perkembangan konseling menuntut seorang konselor untuk lebih bisa manjadi pribadi yang berkompetensi dalam bidangnya. Konselor diharapkan bisa memahami teori dan bisa mengaplikasikan teori dalam kehidupanya dalam membantu konseli, sehingga dengan adanya perkembangan konseling yang semakin pesat akan membantu konselor menjadi semakin professional.
________
------------

NB : Password sudah di sediakan di Grup FB SANG KONSELOR, silahkan bergabung dan lihat di File Grup FB. 

Peran Keluarga dalam Membentuk Kepribadian Anak

Keluarga dengan orang tua sebagai kunci utama dalam memainkan peranan penting dalam membentuk kepribadian anak, peranan tersebut dapat dilihat dari berbagai aliran/teori psikologi sebagai berikut :

a. Teori psikologi asosiasi

Psikologi asosiasi atau disebut juga dengan teori empirisme atau teori tabula rasa menunjuk betapa pentingnya peranan orang tua dalam membentuk kekepribadianan anak, menurut teori ini, anak diibaratkan selembar kertas putih, yang kemudian sedikit demi sedikit terisi oleh pengalaman.

Menurut John Locke, ada dua macam pengalaman, yaitu “pengalaman luar dan pengalaman dalam. Pengalaman luar diperleh melalui pengalaman panca indra yang menimbulkan sensation, sedangkan pengalaman dalam yaitu pengalaman mengenai keadaan dan kegiatan batin sendiri yang dicapai dengan internal sense” (Sumadi Suryabrata, 1984: 73).

Kedua macam kesan yaitu reflextions dan sensations merupakan pengertian sederhana dengan asosiasi membentuk pengertian yang lebih bersusun (Complex ideas). Bahkan menurut aliran Behaviorisme, koneksionisme dan pavlosionisme (sebagai variasi dari aliran asosiasi) beranggapan bahwa “tingkah laku manusia itu tersusun atas kebiasaan-kebiasaan sebagai unsur-unsurnya yang sederhana, apa yang terbentuk dalam perkembangan dan belajarnya individu adalah kebiasaan-kebiasaan itu dan dari kebiasaan itulah tersusun tingkah laku yang kompleks” (Sumadi Suryabrata, 1984: 73)

Sejak anak lahir di dunia yang diindra pertama kali adalah keluarga (orang tua), berangsur-angsur tumbuh dan berkembang menjadi anak dan kemudian remaja sebagian waktunya berada dalam lingkungan keluarga, maka pengalaman luar atau pengalaman pancaindra yang paling banyak adalah didapat dari lingkungan keluarga, segala sesuatu yang ada di sekitar kehidupan anak termasuk ucapan, sikap dan tingkah laku anggota keluarga menjadi isi pengalaman pancaindra ini, yang kelak akan memberi bentuk pada tingkah laku yang lebih kompleks.

Dilihat dari alirang psikologi asosiasi, peranan keluarga dalam membentuk kepribadian anak adalah penting sekali, peranan itu antara lain sebagai model yang ditiru anak dan sekaligus sebagai pembentuk kebiasaan yang akan mejadi bagian dari kekepribadianan anak. 

b. Teori Gestalt

Menurut aliran ini, inti dari perkembangan anak adalah proses diferensiasi, pengenalan anak terhadap dunia luar merupakan proses diferensiasi; mula-mula anak mengamati dunia luar dengan samar-samar, kemudian objek itu mulai jelas bentuknya dan lebih jauh anak bisa membedakan masing-masing benda itu, demikian pula dalam perkembangan fungsi motorik, mula-mula gerakan yang dilakukan anak kecil tidak menentu (asal bergerak), kemudian ada gerak spontan dan gerak-gerak yang bersifat reaktif, yang dalam perkembangannya ada gerak yang reaktif-positif (meraih, menghampiri, menggenggam) dan gerak reaktif-negatif (mengelak, menghindari). (Sumadi Suryabrata, 1984 : 75).

Khususnya perkembangan motorik, dalam proses diferensiasi ini peranan keluarga (orang tua) sangat penting, terutama adalah pemberi bentuk gerakan anak yang benar (sesuai dengan kebiasaan atau norma yang berlaku), misalnya makan, fungsi orang tua adalah member bentuk bagaimana agar anak makan dengan tangan kanan tidak dengan tangan kiri, memegang sendok dengan benar, berjalan dengan benar, member respon kebaikan orang dengan benar (missal : ucapan terima kasih setelah diberi atau ditolong orang ) dan sebagainya, sehingga anak tersebut bisa berkembang di lingkungan masyarakat dengan normal.

Satu hal yang perlu diketahui oleh orang tua dalam hubungannya dengan teori gestalt ini adalah hendaknya orang tua selalu bersikap jujur dan terbuka kepada anak, sebab pada akhirnya yang semula samar-samar dalam pengamatan anak akhirnya akan jelas (diketahui) juga, oleh sebab itu tidak ada artinya orang tua bermain pura-pura di depan anaknya.

c. Teori Psikologi Medan

Aliran ini merupakan variasi dari aliaran Gestalt yang dipelopori oleh Kurt Lewin, menurut teori ini;
Manusia digambarkan dengan terdiri dari lapisan-lapisan (strata), dimana lapisan-lapisan itu semakin lama semakin bertambah jumlahnya, makin bertambah seseorang, maka lapisan-lapisan itu semakin bertambah dan terbentuk, isi batin digambarkan sebagai berlapis-lapis. Lapisan yang paling luar adalah lapisan yang paling mudah berhubungan dengan dunia luar, artinya paling mudah dipengaruhi oleh dunia luar, dan paling mudah dinyatakan keluar. Lapisan yang paling dalam adalah lapisan yang bersifat pribadi, mungkin hal yang dipandang paling rahasia, hal yang tidak dinyatakan kepada setiap orang, melainkan hanya akan dinyatakan kepada seseorang (orang tertentu), juga dalam hal ini merupakan hal yang paling dipertahankan dan paling sukar dipengaruhi. (Sumadi Suryabrata, 1984:76).

Dilihat dari segi Teori Psikologi Medan, fungsi orang tua sebagai pemberi warna pengaruh lapisan yang paling luar, baik atau buruknya warna lapisan yang paling luar dipengaruhi oleh pemberi warna/bentuk. Jika lapisan yang paling luar itu mendapat pengaruh jelek, maka warna/bentuk lapisan akan menjadi jelek. Sebaliknya jika lapisan paling luar mendapat pengaruh baik, maka warna/bentuk lapisan akan baik. Contohnya anak yang dalam lingkungan keluarganya biasa dilatih oleh orang tuanya dengan tutur kata yang sopan, maka pengaruh latihan ini akan memberi warna pada tutur kata anak dalam kehidupan anak sehari-hari.

Oleh sebab itu orang tua harus aktif memberi pengaruh yang baik terhadap lapisan yang paling luar, apabila tidak, maka orang lain akan member bentuknya, dimana bentuk tersebut belum tentu baik. Oleh sebab itu tidak mengherankan jika anak yang orang tuanya selalu sibuk di luar, sementara anak lebih banyak berinteraksi dengan pembantu rumahtangganya atau temannya, maka kemudian ucapan atau tindakan pembantu/teman yang lebih nampak member warna bagi anak tersebut.

Sumber : Sumadi, Suryabrata. 1984. Psikologi Perkembangan. Yogyakarta : Rake Press

Pencegahan dan Pengobatan Retardasi Mental

Untuk mendiagnosa Retardasi Mental pada seseorang dengan tepat, perlu diambil Anamnesa dari orang tua dengan sangat teliti mengenai kehamilan, persalinan dan perkembangan anak. Bila mungkin dilakukan juga pemeriksaan Psikologik, bila perlu diperiksa juga di laboratorium, diadakan evaluasi pendengaran dan bicara. Observasi Psikiatrik dikerjakan untuk mengetahui adanya gangguan Psikiatrik disamping Retardasi Mental itu sendiri.
Pencegahan Primer pada orang dengan Retardasi Mental dapat dilakukan dengan pendidikan kesehatan pada masyarakat, perbaikan keadaan Sosio-Ekonomi, Konseling Genetik dan Tindakan Kedokteran (seperti perawatan Prenatal yang baik, pertolongan persalinan yang baik, kehamilan pada wanita Adolesen dan diatas 40 tahun dikurangi dan pencegahan peradangan otak pada anak-anak).
Pencegahan Sekunder meliputi diagnosa dan pengobatan dini peradangan otak, Perdarahan Subdural, Kraniostenosis (sutura tengkorak menutup terlalu cepat, dapat dibuka dengan Kraniotomi; pada Mikrosefali yang Kogenital, operasi tidak menolong)

Pencegahan Tersier merupakan pendidikan penderita atau latihan khusus sebaiknya disekolah luar biasa. Dapat diberi Neuroleptika kepada yang gelisah, Hiperaktif atau Dektruktif.

Konseling kepada orang tua dilakukan secara Fleksibel dan Pragmatis dengan tujuan antara lain membantu mereka dalam mengatasi Frustrasi oleh karena mempunyai anak dengan Retardasi Mental. Orang tua sering menghendaki anak diberi obat, oleh karena itu dapat diberi penerangan bahwa sampai sekarang belum ada obat yang dapat membuat anak menjadi pandai, hanya ada obat yang dapat membantu pertukaran Zat (Metabolisme) sel-sel otak.

Kriteria diagnostik retardasi mental menurut DSM-IV-TR yaitu : 2
1. Fungsi intelektual yang secara signifikan dibawah rata-rata. IQ kira-kira 70 atau dibawahnya pada individu yang dilakukan test IQ.
2. Gangguan terhadap fungsi adaptif paling sedikit 2 misalnya komunikasi, kemampuan menolong diri sendiri, berumah tangga, sosial, pekerjaan, kesehatan dan keamanan.
3. Onsetnya sebelum berusia 18 tahun

Diagnosis Banding

Anak-anak dari keluarga yang sangat melarat dengan deprivasi rangsangan yang berat (retardasi mental ini reversibel bila diberi rangsangan yang baik secara dini). Kadang-kadang anak dengan gangguan pendengaran atau penglihatan dikira menderita retardasi mental. Mungkin juga gangguan bicara dan “cerebral palsy” membuat anak kelihatan terbelakang, biarpun intelegensianya normal. Gangguan emosi dapat menghambat kemampuan belajar sehingga dikira anak itu bodoh. “early infantile” dan skizofrenia anak juga sering menunjukkan gejala yang mirip retardasi mental.

Penyebab Retardasi Mental

Beberapa Penyebab Retardasi Mental yaitu 

1. Akibat Infeksi dan/atau Intoksikasi.
Dalam Kelompok ini termasuk keadaan Retardasi Mental karena kerusakan jaringan otak akibat infeksi Intrakranial, cedera Hipoksia (kekurangan oksigen), cedera pada bagian kepala yang cukup berat, Infeksi sitomegalovirus bawaan, Ensefalitis, Toksoplasmosis kongenitalis, Listeriosis, Infeksi HIV, karena serum, obat atau zat toksik lainnya.

2. Akibat Rudapaksa dan atau Sebab Fisik Lain.
Rudapaksa sebelum lahir serta juga trauma lain, seperti sinar x, bahan kontrasepsi dan usaha melakukan abortus dapat mengakibatkan kelainan Retardasi Mental, Pemakaian alkohol, kokain, amfetamin dan obat lainnya pada ibu hamil, Keracunan metilmerkuri, Keracunan timah hitam juga dapat mengakibatkan Retardasi Mental.

3. Akibat Gangguan Metabolisme, Pertumbuhan atau Gizi.
Semua Retardasi Mental yang langsung disebabkan oleh gangguan Metabolisme (misalnya gangguan metabolime lemak, karbohidrat dan protein), Sindroma Reye, Dehidrasi hipernatremik, Hipotiroid kongenital, Hipoglikemia (diabetes melitus yang tidak terkontrol dengan baik), pertumbuhan atau gizi termasuk dalam kelompok ini hal-hal seperti Kwashiorkor, Marasmus, Malnutrisi dapat mengakibatkan Retardasi Mental.

4. Akibat Kelainan pada Kromosom
Kelainan ini bisa diartikan dengan kesalahan pada jumlah Kromosom (Sindroma Down), defek pada Kromosom (sindroma X yang rapuh, sindroma Angelman, sindroma Prader-Willi), dan Translokasi Kromosom.

5. Akibat Kelainan Genetik dan Kelainan Metabolik Yang Diturunkan.
Seperti Galaktosemia, Penyakit Tay-Sachs, Fenilketonuria, Sindroma Hunter, Sindroma Hurler, Sindroma Sanfilippo, Leukodistrofi metakromatik, Adrenoleukodistrofi, Sindroma Lesch-Nyhan, Sindroma Rett, Sklerosis tuberose

6. Akibat Penyakit Otak Yang Nyata (Postnatal).
Dalam kelompok ini termasuk Retardasi Mental akibat Neoplasma (tidak termasuk pertumbuhan sekunder karena rudapaksa atau peradangan) dan beberapa reaksi sel-sel otak yang nyata, tetapi yang belum diketahui betul etiologinya (diduga herediter). Reaksi sel-sel otak ini dapat bersifat degeneratif, infiltratif, radang, proliferatif, sklerotik atau reparatif.

7. Akibat Penyakit/Pengaruh Pranatal Yang Tidak Jelas.
Keadaan ini diketahui sudah ada sejak sebelum lahir, tetapi tidak diketahui etiologinya, termasuk Anomali Kranial Primer dan Defek Kogenital yang tidak diketahui sebabnya.

8. Akibat Prematuritas dan Kehamilan Wanita diatas 40 tahun.
Kelompok ini termasuk Retardasi Mental yang berhubungan dengan keadaan bayi pada waktu lahir berat badannya kurang dari 2500 gram dan/atau dengan masa hamil kurang dari 38 minggu. Serta behubungan pula dengan kehamilan anak pertama pada wanita Adolesen dan diatas 40 tahun.

9. Akibat Gangguan Jiwa Berat.
Untuk membuat diagnosa ini harus jelas telah terjadi gangguan jiwa yang berat itu, dan tidak terdapat tanda-tanda patologi otak.

10. Akibat Deprivasi Psikososial dan Lingkungan
Retardasi Mental dapat disebabkan oleh fakor-faktor Biomedik maupun Sosiobudaya seperti Kemiskinan, Status ekonomi rendah, Sindroma deprivasi. Contohnya Gangguan gizi yang tergolong berat dan berlangsung lama dibawah dan sebelum umur 4 tahun sangat memepengaruhi perkembangan otak dan dapat mengakibatkan Retardasi Mental. Namun keadaan gangguan Gizi ini dapat diperbaiki dengan memperbaiki gizi sebelum usia menginjak umur 6 tahun, namun tetap saja intelegensi yang rendah itu sudah sukar ditingkatkan walaupun anak itu dibanjiri dengan makanan bergizi.

Definisi Keterbelakang Mental

Keterbelakangan Mental atau lazim disebut Retardasi Mental (RM) adalah suatu keadaan dimana keadaan dengan Intelegensia yang kurang (subnormal) sejak masa perkembangan (sejak lahir atau sejak masa anak-anak). Biasanya terdapat perkembangan mental yang kurang secara keseluruhan, tetapi gejala utama ialah Intelegensi yang terbelakang. Retardasi Mental disebut juga Oligofrenia (oligo = kurang atau sedikit dan fren = jiwa) atau Tuna Mental. Keadaan tersebut ditandai dengan fungsi kecerdasan umum yang berada dibawah rata-rata dan disertai dengan berkurangnya kemampuan untuk menyesuaikan diri atau berprilaku adaptif.
Retardasi Mental sebenarnya bukan suatu penyakit walaupun retardasi mental merupakan hasil dari proses Patologik di dalam otak yang memberikan gambaran keterbatasan terhadap Intelektualitas dan fungsi Adaptif. 

Retardasi Mental ini dapat terjadi dengan atau tanpa gangguan jiwa maupun gangguan fisik lainnya.
Pada kenyataannya IQ (Intelligence Quotient) bukanlah merupakan satu-satunya patokan yang dapat dipakai untuk menentukan berat ringannya Retardasi Mental. Melainkan harus dinilai berdasarkan sejumlah besar keterampilan spesifik yang berbeda. Penilaian tingkat kecerdasan harus berdasarkan semua informasi yang tersedia, termasuk temuan Klinis, Prilaku Adaptif dan hasil Tes Psikometrik. 

Untuk diagnosis, yang pasti harus ada penurunan tingkat kecerdasan yang mengakibatkan berkurangnya kemampuan adaptasi terhadap tuntutan dari lingkungan sosial biasa sehari-hari. Pada pemeriksaan fisik pasien dengan Retardasi Mental dapat ditemukan berbagai macam perubahan bentuk fisik, misalnya perubahan bentuk kepala: Mikrosefali, Hidrosefali, dan Sindrom Down. Wajah pasien dengan Retardasi Mental sangat mudah dikenali seperti Hipertelorisme, lidah yang menjulur keluar, gangguan pertumbuhan gigi dan ekspresi wajah tampak tumpul. Sebagai kriteria dan bahan pertimbangan dapat dipakai juga kemampuan untuk dididik atau dilatih dan kemampuan sosial atau kerja. Tingkatannya mulai dari taraf yang Ringan, Taraf Sedang, Taraf Berat, dan Taraf Sangat Berat. . Retardasi mental mengenai 1,5 kali lebih banyak pada laki-laki dibandingkan dengan perempuan.

Retardasi Mental Ringan

IQ sekitar 50-55 sampai 70. Sekitar 85 % dari orang yang terkena Retardasi Mental. Pada umumnya anak-anak dengan Retardasi Mental Ringan ini tidak dapat dikenali sampai anak tersebut menginjak tingkat pertama atau kedua disekolah.
Retardasi Mental Sedang
IQ sekitar 35-40 sampai 50-55
Retardasi Mental Berat
IQ sekitar 20-25 sampai 35-40.
Retardasi Mental Sangat Berat
IQ dibawah 20 atau 25.

Batas masa remaja

Terdapat keragaman dalam menetapkan batasan dan ukuran tentang kapan mulainya dan kapan berakhirnya masa remaja itu. Oleh karena itu, tidaklah mengherankan kalau Harold Alberty (dalam Nurihsan dan Agustin, 2013) menyatakan bahwa periode masa remaja itu kiranya dapat didefinisikan secara umum sebagai suatu periode dalam perkembangan yang dijalani seseorang yang terbentang semenjak berakhirnya masa kanak-kanaknya sampai datangnya awal masa dewasanya. Secara tentative pula para ahli umumnya sependapat bahwa rentangan masa remaja itu berlangsung dari sekitar 11-13 tahun sampai 18-20 tahun menurut umur kalender kelahiran seseorang.

Dalam rentangan periode yang cukup panjang (6-7 tahun) itu ternyata terdapat beberapa indikator yang menunjukkan perbedaan yang berarti (meskipun bersifat gradual, baik secara kuantitatif maupun kualitatif) dalam karakteristik dari berbagai aspek perilaku dan pribadi pada tahun-tahun permulaan dan tahun-tahun terakhir pada masa remaja itu. Oleh karena itu, para ahli juga cenderung mengadakan pembagian lagi ke dalam masa remaja awal (early adolescent, puberty) dan remaja akhir (late adolescent) yang mempunyai rentangan waktu antara 11-13 tahun sampai 14-15 tahun dan 14-16 sampai 18-20 tahun. Charlote Buhler (dalam Nurihsan dan Agustin, 2013) menambahkan suatu masa transisi ke periode ini ialah masa pre-puberteit (pra-remaja) yang berkisar sekitar 10-12 tahun dari kalender kelahiran yang bersangkutan. 

Bingung Pilih Jurusan di Kuliah

Ada seorang siswa yang memasuki ruang BK lantas mengutarakan kebimbangannya untuk menentukan pilihan jurusan di universitas.

Hal tersebut sudah jamak kita alami sebagai konselor sekolah, disini akan penulis berikan tips untuk mematangkan langkah anda ketika mengalami seperti yang dialami siswa di atas.

Untuk dapat menentukan pilihan dengan bijak maka jadilah pribadi yang memiliki prinsip hidup yang kuat. Hal ini penting agar kamu tidak bingung, ragu, dan terombang-ambing menentukan sebuah keputusan. Cobalah bayangkan lima sampai sepuluh tahun dari sekarang, kamu ingin menjadi apa? Bicaralah kepada nuranimu, renungkanlah tujuan hidupmu, kenali bakat dan hobimu, serta pelajarilah kelebihan dan kekuranganmu. Dalam konteks ini, nilai-nilai di sekolah, nasihat teman-teman, dan mengerjakan sejumlah tes bakat, bisa kamu jadikan sebagai pertimbangan. Termasuk, tentu saja, shalat istikharah jika diperlukan.

Kamu harus membuatnya jernih dan jelas, agar kamu mantap melangkah dan bisa memaksimalkan seluruh potensi diri yang ada. Semakin clear, semakin baik, sebab tidak ada perang batin di dalam dirimu. Semakin kabur tujuanmu, semakin mudah kamu dipengaruhi orang lain. Bisa-bisa kamu terombang-ambing oleh banyaknya masukan yang kamu terima. Kamu harus yakin dan percaya diri dengan pilihanmu meski kadang tidak popular dan tampak sulit. Yakinlah kamu bisa jika kamu berusaha dengan cara yang benar, efektif dan efisien.

Setelah pilihanmu jelas, susunlah strateginya. Fokuskan perhatian kepada bidang yang kamu ingini, pelajarilah dengan semangat dan tekun, serta tentukan target-target kecil untuk mencapai tujuanmu. Selain itu, kamu juga bisa mencari figur sukses di bidang yang sama. Pelajarilah berbagai tips dan rahasia suksesnya, baik dari buku, kaset, vcd, atau seminar, serta sesuaikanlah dengan kondisimu. Modifikasikan dengan karakter pribadimu agar kamu menemukan caramu yang unik. Hal ini jauh lebih mudah daripada kamu berusaha menemukan cara sukses sendiri.


Selain berdoa kepada Allah agar Dia memudahkan langkahmu, rajinlah melakukan evaluasi secara berkala. Hal ini untuk menjamin jalan yang kamu tempuh sudah di atas jalan yang seharusnya, tidak menyimpang dan sesuai target. Buatlah perubahan jika memang diperlukan agar lebih sesuai dengan kondisi yang sudah berubah.

Beberapa Nasihat dari Bapak Tri A.K

Proses Konseling dalam Encounter Group

Dalam proses konseling salah satu yang paling penting adalah penciptaan iklim psikologis di mana anggota kelompok bisa mengambil risiko menjadi diri sendiri. Untuk mencapai seperti iklim terapi, Rogers (dalam Gladding,S.T. 1995) menggunakan format yang tidak terstruktur di mana anggota dapat bebas mengekspresikan pikiran dan perasaan mereka. Kepercayaan juga harus dibuat. Anggota kelompok yang tidak percaya satu sama lain tidak mengungkapkan banyak tentang diri mereka sendiri atau berhubungan sangat baik dengan orang lain. Pemimpin kelompok dapat memfasilitasi pengembangan kepercayaan dengan mengungkapkan perasaan negatif dan positif mereka sendiri karena mereka terjadi. Misalnya, jika anggota kelompok hanya menjelaskan peristiwa masa lalu dalam hidup mereka bukan berurusan dengan pengalaman ini, pemimpin kelompok mungkin berkata, "Saya tidak berpikir grup ini secara keseluruhan atau Anda sebagai anggota individu akan membuat banyak kemajuan kecuali atau sampai Anda memusatkan perhatian dan komentar terhadap apa yang terjadi sekarang dalam hidup Anda. "

Umpan balik dan komunikasi juga komponen penting dalam encounter group. Tidak ada kontak nyata dapat terjadi antara individu tanpa ekspresi umpan balik dan komunikasi. Tanggapan melibatkan satu orang yang memberikan lain nya persepsi perilaku. Sebagai contoh, Claudia, dapat berkata kepada Carl, "Aku benar-benar menyukai cara Anda jujur dalam menceritakan bagaimana Anda merasa tentang apa yang saya sarankan untuk Anda." Komunikasi pikiran dan perasaan yang terbaik disampaikan ketika jelas dipahami bahasa dan gerak tubuh yang digunakan. Misalnya, Matius mungkin berkata kepada Tom secara serius, "Saya merasa frustrasi ketika Anda cloes ketika saya meminta Anda untuk mengatakan lebih dalam kaitannya dengan pendapat Anda."

Proses di mana teknik-teknik basic bekerja dan babak grup pertemuan berorientasi Rogerian didefinisikan dengan baik, meskipun mereka tidak selalu terjadi dalam urutan dipotong jelas dan dapat bervariasi dari satu kelompok ke kelompok. Rogers (Gladding,S.T. 1995) melukiskan proses 15-tahap yang meliputi pola berikut :
  1. Menjelajah pikiran. Pada tahap awal kelompok, anggota sering bingung tentang siapa yang bertanggung jawab untuk melakukan kelompok dan apa yang mereka seharusnya lakukan. Kebingungan ini mengakibatkan frustrasi, diam, dan kecenderungan untuk menjaga percakapan pada tingkat yang dangkal. Berkeliaran sebagian besar merupakan kegiatan pemanasan yang mencegah anggota dari mendapatkan ke bisnis (Hansen dkk, 1980).
  2. Perlawanan Anggota. Mereka cenderung untuk menghindari mengekspos diri pribadi mereka sampai mereka telah membangun kepercayaan pada anggota lain. Oleh karena itu, para anggota mencoba untuk melindungi diri mereka sendiri dan orang lain dari mengungkapkan terlalu banyak terlalu cepat.
  3. Mengungkap perasaan masa lalu. Ketika kepercayaan mulai berkembang, anggota kelompok mulai berbicara tentang perasaan mereka, tetapi hanya mereka yang aman untuk mengekspos, misalnya, masa lalu. Pembicaraan pada titik ini adalah di sana dan kemudian pengalaman (yaitu, mereka yang historis) dan mereka yang mengancam untuk mengekspos. Anggota sering bertindak seolah-olah apa yang mereka katakan berkaitan dengan saat ini, namun pada kenyataannya jarang.
  4. Ekspresi perasaan negative. Ketika kelompok berkembang, awal di sini dan sekarang perasaan disajikan, tetapi umumnya secara negatif. Sebagian besar perasaan ini diarahkan pemimpin, dan mereka umumnya berupa kesalahan karena tidak memberikan struktur yang cukup. Sebagai contoh, Ralph mungkin mengatakan kepada Kevin, pemimpin kelompok, "Aku berharap kau akan baik menjadi lebih aktif di grup ini atau menemukan kami pemimpin baru." Perasaan negatif yang aman untuk mengekspresikan daripada yang positif. Rogers hipotesis bahwa perasaan negatif terjadi pertama karena anggota (a) ingin menguji trustworheinnes kelompok dan (b) kurang rentan terhadap penolakan jika mereka negatif, bukan positif.
  5. Ekspresi kepribadian yang berarti bahan. Pada tahap ini bahwa kepercayaan nyata dalam kelompok ini didirikan. Anggota kelompok merasa bebas untuk mengeksplorasi dan berbicara tentang peristiwa bermakna penting dalam kehidupan mereka. Mereka biasanya mulai menjadi lebih negative daripada positif, namun perubahan sebagai anggota kelompok lainnya menerima mereka lagi. Misalnya, Peggy mungkin mengatakan kepada kelompok, "Saya ingin memberitahu Anda lebih banyak tentang diri saya dari Anda telah mendengar sejauh ini," dan kemudian mulai berbicara tentang beberapa pengalaman dalam hidupnya bahwa dia telah membuat hanya diketahui setiap beberapa orang.
  6. Komunikasi perasaan antar langsung. Pada titik ini dalam kehidupan kelompok, anggota mulai dipengaruhi oleh dan menanggapi anggota kelompok lainnya. Mereka menunjukkan kepada orang lain bagaimana komentar dan tindakan mereka dianggap. Misalnya, Russel mungkin mengatakan kepada Steve, "Komentar Anda tentang keputusan hidup Anda menyerang saya sebagai orang seorang pria dengan penyesalan yang mendalam." Pertemuan Asli terjadi pada titik ini, peserta sekarang siap untuk berurusan dengan satu sama lain.
  7. Pengembangan kapasitas. Setelah anggota kelompok telah mengekspresikan perasaan pribadi tentang diri mereka sendiri dan orang lain, mereka mulai menjangkau satu sama lain. Hal ini dilakukan setelah anggota menawarkan kehangatan, kasih sayang, pengertian, dan kepedulian kepada orang lain dalam kelompok yang telah berbagi keprihatinan mereka. "Ini adalah sikap yang peduli anggota kelompok lebih dari keahlian kelompok fasilitator yang Rogers percaya adalah dari impotance sepenuhnya" (Hansen et al., 1980, hal.170). Karena itu, ketika Tommy mengatakan Jean bahwa dia peduli tentang dia sebagai orang yang terlepas dari masa lalunya, Jean dapat mulai mengambil risiko.
  8. Cukup penerimaan dan awal dari perubahan. Anggota dapat menerima lebih banyak kondisi, mereka menjadi semakin sadar perilaku dan perasaan mereka sendiri dan akibatnya kurang kaku.. Dalam prosesnya, mereka membuka diri untuk perubahan yang akan menyebabkan perubahan lagi. Misalnya, ketika Freddie menyadari bahwa anggota lain seperti dia bahkan ketika ia tidak sempurna, ia mulai melonggarkan dalam apa yang dia katakan dan kepada siapa ia mengarahkan kata-katanya.
  9. Cracking fasad. Terdapat kecenderungan dalam kelompok, pelaksanaan konseling bagi anggota untuk menjatuhkan topeng mereka yang telah mengenakan dan menjadi lebih asli. Proses ini dikenal sebagai "retak fasad." Anggota kelompok menjadi kurang toleran terhadap fasad sebagai kelompok berkembang dan sering permintaan, daripada meminta, yang berhenti individu yang berkaitan dengan cara yang sopan atau dangkal (Donigian & Malnati, 1987).
  10. Umpan. Dengan umpan balik, anggota kelompok menjadi lebih sadar diri. Misalnya, Mark mungkin tidak menyadari bahwa ia dianggap otoriter kecuali anggota lain dari kelompok menceritakan dalam bentuk umpan balik. Dalam tahap ini kelompok, umpan balik terutama konstruktif dan sangat meningkatkan kemampuan anggota untuk memahami bagaimana ia terlihat oleh orang lain.
  11. Konfrontasi. Pada tahap ini, konfrontasi anggota kelompok menjadi lebih jelas sebagai anggota menyadari kelompok ini mencapai klimaks. Konfrontasi adalah dalam bentuk umpan balik positif dan negatif.
  12. Membantu realitionships luar kelompok. Dalam tahap ini adalah sejajar dengan tahap 7, tetapi anggota kelompok mengalami penyembuhan dan membantu hubungan dengan satu sama lain di luar pengalaman kelompok formal. Proses ini membantu mereka mengatasi kesalahpahaman dan mengembangkan hubungan baru.
  13. Keaslian. Pertemua konseling asli ke contact person adalah karakteristik utama pada saat ini dalam kelompok. Anggota datang untuk menyadari betapa memuaskan dan bermakna itu adalah untuk berhubungan satu sama lain sedemikian rupa. Oleh karena itu, George berusaha untuk menjadi lebih dekat dengan Brenda, Betty, dan Jerry dari sebelumnya karena ia menyadari betapa ia belajar dari mereka tentang dirinya dan pola interaksi manusia.
  14. Pernyataan kedekatan. Ketika pertemuan kelompok hampir selesai, anggota kelompok mengungkapkan perasaan positif tentang pengalaman mereka dan tentang satu sama lain. Rasa semangat kelompok berkembang lebih kuat. Dengan demikian, Tod mungkin mengatakan kepada kelompok secara keseluruhan, "Saya merasa seolah-olah Anda masing-masing adalah anggota keluarga saya."
  15. Perubahan Perilaku. Tujuan terhadap konseling tentunya adanya perubahan hasil terhadap peningkatan kesesuaian, yang lebih jelas menjelang akhir grup. Anggota cenderung untuk bertindak dengan lebih terbuka, jujur, cara peduli, dan mereka membawa perilaku ini ke dalam pengalaman kehidupan sehari-hari setelah kelompok berakhir.Misalnya, Mickey mungkin lebih terbuka dengan orang asing setelah kelompok daripada dia pernah berpikir tentang menjadi sebelum ia pergi melalui pengalaman kelompok.
sumber : Gladding,S.T. 1995. Group Work : A Counseling Specialty. Englewood Cliffs,New Jersey:Prentice Hall.

Konsep Utama Encounter group

Encounter group merupakan perkembangan yang relatif baru, pertumbuhan konsepnya dapat ditelusuri dari tahun 1914, ketika J.L.Moreno memberikan definisi literaturnya yang pertama sehubungan dengan serangkain puitisnya, diterjemahkan sebagai Invitation to an Encounter (Undangan untuk sebuah pertemuan) dalam menjelaskan hakikat sebuah pertemuan, dia menggambarkan dua orang yang bertukar pandang dalam usahanya memahami dan lebih mengenal satu sama lain. Konfrontasi awal antara individu tersebut pada dasarnya bersifat destruktif, dimana masing-masing mata orang yang satu berusaha untuk membuat tangis mata orang yang lain dan menggantikan mereka dengan matanya sendiri. Kemudian, begitu setiap orang mulai menyadari tindakannya sia-sia. Pemahaman tentang diri mereka sendiri dan juga pemahaman terhadap satu sama lain muncul ketika tiap orang bisa melihat orang lain melalui mata orang lain.
    
Menurut Wibowo, Mungin Eddy (2005:23-24) Encounter group  yang kadang-kadang dikenal juga sebagai kelompok pendorong pertumbuhan pribadi (personal-growth group) memberikan suatu pengalaman kelompok yang mendalam yang dirancang untuk membantu orang-orang sehat dalam mengembangkan kontak yang lebih baik dengan dirinya sendiri dan dengan orang lain. Aturan dasar encounter group ini yaitu bahwa para pesertanya harus terbuka dan jujur dalam kerangka kelemahannya, dan mereka hanya bicara tentang perasaan dan pendapatnya. Penekanan kegiatan kelompok adalah untuk memancing emosi dan menyatakan emosi itu secara penuh; oleh karena itu, dalam pertemuan itu setiap peserta didorong untuk melakukan berbagai konfrontasi mengenai permasalahan yang muncul. Encounter group itu terpusat pada pembahasan masalah yang terjadi “di sini dan saat ini” dan ditujukan untuk “mengajar” orang hidup “pada saat ini”. Pada umumnya para peserta encounter group ini belum mengenal satu sama dengan lainnya, mereka masih asing satu dengan lainnya.
    
Encounter group  biasanya bertemu pada akhir pecan dan anggotanya mengemukakan dirinya di hadapan orang banyak. Pembukaan diri (self disclouser) sangat ditekankan dalam kelompok ini. Melalui pembukaan diri ini diharapkan bahwa anggota akan lebih mengerti akan dirinya sendiri dan pribadinya akan berkembang kea rah yang lebih memuaskan. Pada umumnya encounter group tersusun dari orang-orang yang tak saling kenal yang secara sukarela hadir bersama-sama untuk sebuah sesi yang lamanya bisa dari seminggu hingga beberapa minggu, atau bisa hanya membutuhkan beberapa jam setiap minggunya.
Menurut Wibowo, Mungin Eddy (2005:23-24 bahwa    Fokus utama pada encounter group  adalah pada pengembangan kesadaran, ekspresi, dan penerimaan perasaan para anggotanya. Kelompok tersebut diharapkan menciptakan suatu suasana dimana para pesertanya mampu berhubungan satu sama lain secara lebih mendalam daripada yang biasa dialami pada interaksi personal yang tradisional
Istilah kelompok-pertemuan juga termasuk dalam keluarga kelompok-T, namun lebih berorientasi terapi. Rogers (dalam Gibson,R.L, & Mitchell,M.H. 2011) mendefinisikan kelompok-pertemuan sebagai kelompok yang menitikberatkan pertumbuhan pribadi lewat pengembangan dan penyempurnaan hubungan-hubungan antar-pribadi dengan mengalami proses kelompok. Kelompok jenis ini mengupayakan pelepasan potensi partisipan-partisipannya :
    
Di sebuah kelompok yang intensif, dengan banyak kebebasan dan sedikit struktur,secara bertahap individu akan merasa cukup aman untuk melepaskan beberapa pertahanan dan samarannya; dia akan menjalin hubungan lebih langsung berbasis perasaan (melakukan perkenalan mendasar) dengan anggota-anggota lain dalam kelompok, dia akan mulai memahami dirinya dan keterkaitannya dengan orang lain secara lebih tepat; dia akan berubah dalam sikap dan perilaku pribadinya; pada akhirnya dia akan menjalin hubungan yang lebih efektif dengan orang lain di tiap situasi hidup sehari-harinya.

Perluasan kelompok-pertemuan sering disebut kelompok –marathon. Kelompok-maraton sengaja menggunakan batasan waktu yang sangat lebar agar padatnya pengalaman dan kelelahan yang menyertai diharapkan bisa meruntuhkan semua pertahanan partisipan sehingga problem bisa dilihat sejernih mungkin dari berbagai sisi.
Kelompok encounter timbul dari T-group dalam usaha untuk memfokuskan diri pada pertumbuhan anggota kelompok secara individu, bukan kelompok itu sendiri. Ditujukan pada orang-orang “berfungsi normal” yang menginginkan pertumbuhan, perubahan, dan perkembangan, Lieberman (dalam Gladding,S.T. 2012). Menurut William Shutz (dalam Gladding,S.T. 2012) encounter group merupakan kelompok yang sangat terstruktur dan terbuka. Terlepas dari strukturnya, penekanan utama dari kelompok-kelompok ini terletak pada ekspresi individual dan pengakuan akan emosi.
Kelompok pertemuan dasar, seperti yang didefinisikan oleh Rogers (1970), yang dibangun pada beberapa tempat. Itu pertama adalah percaya pada sumber daya batin orang. Sebagai Rogers (1980) katakan,
Individu memiliki dalam diri mereka sendiri sumber daya yang luas untuk pemahaman diri dan mengubah-consepts diri, sikap dasar, dan perilaku self-directed, sumber daya tersebut dapat disadap jika iklim didefinisikan sikap psikologis fasilitatif dapat disediakan. (Hal.115)

Sebuah premis yang mendasari kedua pendekatan ini adalah rasa percaya dalam kelompok untuk membantu anggota mengembangkan potensi mereka tanpa diarahkan dengan cara tertentu oleh seorang pemimpin. Ini pada dasarnya adalah sebuah keyakinan bahwa kelompok pertemuan akan mempromosikan dasar kecenderungan pertumbuhan positif yang berada dalam individu
Menurut Wibowo, Mungin Eddy (2005:23-24) Secara umum, tujuan encounter group adalah membantu individu-individu untuk :
a.    Membebaskan asset-aset beku di dalam dirinya dengan mengekspos diri mereka sendiri kepada satu pengalaman yang membutuhkan investasi emosional. Tingkat pengembalian yang diharapkan dari investasi ini ialah orang akan menyadari potensi pertumbuhan mereka.
b.    Menyadari potensi yang tersembunyi, menemukan kekuatan-kekuatan yang  tidak dimanfaatkan, dan mengembangkan kreativitas dan spontanitas.
c.    Memudahkan pertumbuhan personal dan aktualisasi diri.
d.    Terlibat di dalam keakraban dan interaksi  yang berarti dengan anggota lainnya.
e.    Menjadi terbuka dan jujur dalam berkomunikasi dengan orang lain.
f.    Mempertipis rasa keterasingan dari orang lain.
g.    Mengurangi sikap pura-pura yang menghambat perasaan intim.
h.    Menjadi terbebas dari nilai-nilai luar dan mengembangkan nilai-nilai dari dalam dirinya.
i.    Mengurangi perasaan terasing dan ketakutan untuk berdekatan dengan orang lain.
j.    Belajar bagaimana meminta secara langsung sesuatu yang diinginkannya.
k.    Belajar membedakan antara memiliki perasaan dengan tindakan yang dilakukannya.
l.    Meningkatkan kemampuan untuk mengurusi orang lain.
m.    Belajar bagaimana memberi sesuatu kepada orang lain.

sumber :

Gladding,S.T. 2012. Konseling : Profesi yang Menyeluruh,edisi keenam. Jakarta:Indeks Permata
Puri Media.

Wibowo, Mungin Eddy. 2005. Konseling Kelompok Perkembangan. Semarang: UNNES PRESS.