ADMINISTRASI TEST: DENGAN PENEKANAN PADA ASPEK PSIKOLOGI

Review Disusun untuk Memenuhi Tugas Mata Kuliah Testing Dalam Konseling Dosen Pengampu: Dr. Eddy Purwanto, M.Si. pada Program Pascasarjana Universitas Negeri Semarang 2013

Oleh:
1.    M. ANDI SETIAWAN (0105512017)
2.    AGUS SUPRIYANTO (0105512039)



ADMINISTRASI TEST:
DENGAN PENEKANAN PADA ASPEK PSIKOLOGI



Setelah mencapai memilih tes yang paling cocok untuk kegiatan konseling secara individu atau kelompok, kelas, dan di sekolah. Konselor setidaknya melaksanakan administrasi tes. Terlepas dari kenyataan bahwa tes yang diberikan kadang-kadang tidak efektif atau sesuai dengan tujuan yang diharapkan, maka tidak perlu khawatir akan tetapi yang terpenting adalah mekanisme pemberian tes selalu tepat. Ada hal-hal yang lebih kompleks dan yang memerlukan pertimbangan lebih luas. Sebagai contoh, bagaimana kecemasan dan ketegangan mempengaruhi performa pada pelaksanaan tes yang diberikan kepada siswa/ mahasiswa/ calon pencari kerja. Hal tersebut dapat membuat perbedaan yang cukup besar dalam persiapan yang diberikan kepada seseorang atau kelas, sehingga lebih baik diarahkan untuk bersantai agar mengurangi ketegangan dan kecemasan.
Sebuah masalah tambahan adalah masalah berpura-pura atas kepribadian testee. Banyaknya masalah dan banyak individu mendistorsi tanggapannya untuk hasil sesuai dengan dirinya atau bertentangan. Memalsukan dan mendistorsi informasi akan sangat penting dalam kelompok pengujian, contohnya pada setting sekolah. Karena hasilnya adalah hasil palsu dalam menafsirkan dan menyarankan implikasi untuk administrasi tes.
Hal lain yang menjadi perhatian untuk menguji testee adalah efek dari pelatihan dan praktek. Dengan meningkatnya tekanan dari orang tua, khususnya sehubungan dengan penerimaan mahasiswa perguruan tinggi, sekolah telah menerapkan praktek yang dipertanyakan seperti mendirikan kelompok belajar untuk ujian beasiswa. Kadang-kadang siswa didorong untuk mengambil les tambahan. Meskipun dalam beberapa hal ini dilakukan untuk tujuan prediksi, pada kasus lainnya tampaknya akan ditujukan terutama untuk nilai praktek. Sehingga dapat mengurangi dan menambah kebermanfaatan hasil tes karena memberikan latihan khusus dan persiapan untuk tes. Contohnya dari Tes Psikologi mengenai hasil nilai tes benar-benar mewakili dalam hal kemampuan yang digunakan oleh individu tertentu untuk memecahkan masalah, karena hasil skor merupakan isi pribadi dari testee. Dari hal tesebut, dapat diketahui bahwa ada hal-hal yang dibahas dalam review ini.

A.    Pertimbangan dalam Tes

Dalam penggunaan tes untuk beberapa atau semua tingkat individu harus adanya pertimbangan dalam memilih tes, setelah pelaksanaan, guna pengambilan berbagai uji keterampilan dan pengetahuan dalam mengambil suatu tes. Karena tes mempengaruhi berbagai sikap (aspirasi, harapan keberhasilan atau kegagalan) dan kepentingan, adat, perilaku, dan karakteristik emosional. Banyak faktor-faktor dalam kaitannya dengan tujuan pengujian dan pemilihan tes. Beberapa topik, bagaimanapun, saran pertimbangan di sini. Oleh karena itu, ada beberapa pertimbangan dalam tes, yaitu;

1.      Pelatihan (pembinaan) dan praktik
Menurut Goldman (1971:99), pembinaan dan praktik dalam mengambil tes sangat efektif dalam meningkatkan performa kepada sejumlah individu dan kelompok yang belum memiliki pengalaman baru-baru ini dengan subyek tes tertentu. Seringnya kegiatan pelatihan dan praktik dapat menambahpengalaman dan jam terbang dalam pelaksanaan tes. Oleh karena itu pelatihan dan praktik adalah hal yang bukan baru dan sering dilaksanakan oleh individu.

2.      Respon Set
Menurut Goldman (1971:102), set respon sebagai kategori umum yang dapat dipasang kepada beberapa jenis yang lebih spesifik mengenai perilaku dan mungkin menawarkan pemahaman baru tentang test psikologi. Suatu set respon adalah kecenderungan untuk mengambil arah tertentu dalam menjawab pertanyaan tes. Jenis dari set respon adalah kecenderungan untuk menebak secara bebas atau untuk menebak pada tes kemampuan, prestasi, atau bakat. Untuk mengurangi set respon yang cukup umum dan mempengaruhi validitas tes, karena individu belum tentu menjawab pertanyaan tertentu melainkan menanggapi pertanyaan tanpa pandang bulu, sejauh konten mereka yang bersangkutan.

3.      Menyusun Keinginan Sosial
Menurut Goldman (1971:103), suatu set respon yang umum terjadi secara menyeluruh pada tes psikologi adalah kecenderungan menjawab sesuai keinginan sosial, bukan berasal dari pribadinya sendiri. Hal tersebut akan berdampak pada tes dan hasilnya. Karena itu, upaya konselor dalam mengatisipasi hal tersebut adalah memberikan pengarahan agar menjawab sesuai dengan pribadinya, bukan dari orang lain.

4.      Menebak
Menurut Goldman (1971:104), suatu set respon lain dalam menjawab tes psikologi adalah menebak jawaban yang benar, padahal jawaban itu sesuai dengan pribadi sendiri. Dengan menebak suatu jawaban akan membuat kerugian dalam hasil dari tes. Hasil dari tes akan membuat perbedaan dari hasil dan pribadi dari testee. Sehingga membuat tes tidak maksimal karena unsure manipulasi.

5.      Kecepatan
Menurut Goldman (1971:106), kecepatan dalam menjawab tes akan mempengaruhi tes tersebut. Dengan kecepatan rendah, maka akan mempengaruhi hasil tes dengan maksimal. Sedaqngan dengan kecepatan rendah, akan mempengaruhi hasil tes yang kurang maksimal.

6.      lmplikasi Uji untuk pengembangan test
Menurut Goldman (1971:105), diantara pengembang tes, terus menjadi perbedaan pendapat mengenai keinginan untuk mendorong menebak dan termasuk beberapa jenis koreksi untuk menebak rumus dalam prosedur penilaian (Cronbach, 1950; Doppelt, 1954; Stanley, 1954). Cronbach menyarankan bahwa subjek harus diarahkan untuk menjawab semua item, sehingga membantu untuk mengatasi perbedaan antara berani dan lebih malu-malu. Untuk melakukan hal ini mungkin akan memerlukan kondisi tes daya, yaitu waktu yang cukup bagi semua orang untuk mencoba semua item, atau setidaknya untuk mencoba item cukup bahwa penyisihan waktu lebih lanjut tidak akan meningkatkan skor.

7.      Implikasi bagi Konselor.
Menurut Goldman (1971:106), konselor harus berlatih, tentu saja, mematuhi petunjuk standar untuk administrasi tes tertentu. Dia menyarankan counselor untuk menebak atau tidak untuk menebak sesuai dengan petunjuk di manual (mudah-mudahan, semua manual tes tidak lama setidaknya menjadi eksplisit untuk yang ini adalah prosedur standar. Demikian pula, tes harus mencetak sesuai dengan prosedur yang digunakan dalam standarisasi mereka, dengan menggunakan rumus koreksi jika begitu diarahkan dalam manual. Untuk menyimpang dari salah satu dari prosedur ini dapat membatalkan uji untuk orang atau kelompok dan tentu saja membuat tidak tepat untuk menggunakan norma diterbitkan. Konselor akan menyadari, bagaimanapun, kemungkinan yang mengatur untuk menebak secara bebas atau tidak untuk menebak secara bebas dapat meningkatkan atau menurunkan nilai individu pada ujian. Kadang-kadang membantu untuk memeriksa lembar jawaban untuk kelalaian dan kesalahan, dalam rangka untuk mendapatkan beberapa ide mengenai jumlah menebak yang telah terjadi. Hasil pemeriksaan ini maka mungkin terkait dengan apa yang diketahui dari kepribadian konseli. Hal ini, tentu saja, membantu dalam kasus seperti banyak untuk membahas masalah dengan klien, baik untuk mencoba untuk memastikan apa yang sebenarnya terjadi dan untuk membantu peningkatan kesadaran individu.

8.      Respon Lainnya
Menurut Goldman (1971:107), set respon tambahan telah menerima perhatian, tetapi pekerjaan terlalu tersebar memiliki nilai langsung banyak untuk menguji penggunaanya. Namun, sesekali laporan pantas untuk diperhatian, membantu konselor dalam pekerjaannya, dan menyediakan informasi tertentu yang relevan dengan beberapa rencana, keputusan, atau fokus tujuan lain. Dalam kasus-kasus di mana persiapan belum memuaskan, dan sampai batas tertentu bahkan dalam kondisi terbaik, siswa dalam pendekatan tes dengan beberapa persepsi negatif (sebagai ancaman terhadap konsep diri atau halangan untuk tindakan yang diinginkan). Hal ini dapat mengakibatkan berbagai tingkat hasil kognitif dan emosional seperti berpura-pura, kecemasan, dan kurangnya usaha, beberapa di antaranya akan kita bahas dalam halaman berikut.

B.     Persepsi dan Perasaan Tertentu Tentang Test

Menurut Goldman (1971:108), persepsi dan perasaan dari seorang individu atau kelompok tentang tes tertentu dan pengaturan konseling tertentu dimana pengujian dilakukan. Dikecualikan adalah kecenderungan yang telah didiskusikan sebelumnya sebagai respon set, meskipun hal ini jelas tidak mungkin untuk membuat perbedaan keras dan cepat antara dua kategori. Seorang individu, misalnya, yang merasakan tes kecerdasan tertentu sebagai ancaman bagi dirinya, juga dapat membawa individu bertahan. Karakteristik ini akan mendukung set respon seperti kurangnya kecepatan dan keinginan sosial. Meskipun tumpang tindih, ini akan bermanfaat untuk memeriksa secara terpisah persepsi dan perasaan individu dalam kaitannya dengan tes tertentu. Sebagian besar, persepsi yang muncul terhadap uji tertentu memiliki fungsi sebagai proses seleksi test yang dibahas pada bab-bab sebelumnya. Sejauh mana seleksi tes dan konseling yang dilakukan (dalam grup atau individu) telah dilakukan dengan baik, kita harus berharap bahwa tes akan dilihat sebagai bagian penting (Goldman. 1971:109-117), yaitu:

1.      Berpura-pura dan Memutar balikkan fakta
Selama beberapa waktu telah mapan yang paling menarik dan persediaan kepribadian, jika tidak semua bisa palsu dalam arah yang diinginkan. Kegiatan memasulkan dan memutarbalikan fakta akan merugikan hasil tes. Sehingga akan berpengaruh pada hasil tes. Itu adalah suatu tes yang tidak sesuai dengan pribadi sebenarnya.

2.      Tindakan Pencegahan
Dengan administrasi kelompok adalah kesepakatan bahwa lebih sulit untuk mengatasi atau mengurangi kecenderungan setiap pemalsuan atau mengubah tanggapan. Bahkan dengan kelompok, satu dapat mencoba berbagai metode persiapan untuk pengujian, seperti pertemuan kelompok atau penjelasan tujuan dari tes. Bahkan dengan tindakan pencegahan ini, hampir setiap kelompok cenderung untuk mencoba memutar balikkan fakta, secara sadar atau sebaliknya. Konselor yang bekerja di bawah kondisi-kondisi (seperti dalam program sekolah) harus berhati-hati dalam menerima profil yang dihasilkan sebagai refleksi akurat kepentingan, pola perilaku khas, perasaan, atau anggapan dari pengukuran yang telah dilaksanakan.

3.      Peralatan terhadap penyimpangan dan penentangan
Sementara itu, konselor dalam situasi apapun setidaknya mengetahui bahwa beberapa klien enggan atau menolak untuk menggunakan uji untuk memilih instrumen tes yang baik untuk dirinya. Hal tersebut disebabkan oleh:
a.       Adanya perentangan dan penyimpangan, seperti pemilihan secara paksa.
b.      Telah dibangun detektor kebohongan seperti skala L MMPI
Pada titik ini adalah tepat untuk meningkatkan pertanyaan apakah ada sesuatu yang salah dengan gagasan yang mengukur seseorang yang bertentangan dengan keinginannya, atau berkonspirasi (bekerjasama) untuk mengakali kecenderungan akan kesadaran atau ketidaksadarannya untuk menggambarkan citra diri yang terdistorsi. Ada banyak situasi di mana konselor merasa bahwa hal tersebut sesuai etika dan diinginkan untuk melakukan tes. Hal tersebut berguna untuk penyaringan siswa dari sekolah atau perguruan tinggi. Untuk melakukan konseling dengan orang yang relatif normal tentang masalah yang relatif normal mungkin akan merasa lebih berharga untuk mencurahkan energi dan mengembangkan jenis-jenis hubungan dengan klien yang akan memaksimalkan sikap keterbukaan dan kejujuran pada alat tes.

4.      Kecemasan dan Ketegangan
Setiap pengguna tes dapat melaporkan hasil pengamatan, bahwa ada kecemasan dan ketegangan yang terkait dengan mengambil tes. Para pengamat melaporkan banyak tanda gangguan selama pengujian, seperti menggigit kuku, menggigit pensil, menangis, berbicara kepada diri sendiri, kegembiraan, dan kebisingan. Namun laporan pengamatan dari beberapa anak-anak ini dalam pengaturan normal mereka kelas berisi sangat sedikit kasus gangguan sebanding. Meskipun ini sesuatu dari eksplorasi daripada studi terkontrol, ada setidaknya beberapa dukungan di sini dari pernyataan bahwa test bisa menjadi pengalaman menjengkelkan bagi anak-anak dan mengganggu hubungan guru-murid yang ideal.

Ini sama sekali tidak jelas, namun efek dari kecemasan dan ketegangan, dan apakah efek yang tentu merusak. Beberapa orang, setelah semua, merasa cukup yakin bahwa tingkat ketegangan meningkatkan kewaspadaan mereka dan memungkinkan mereka berfungsi pada tingkat yang lebih tinggi daripada ketika mereka lebih santai. Sebelum mencoba merumuskan kesimpulan atau rekomendasi, kita harus meneliti beberapa penelitian yang dilaporkan.

5.      Implikasi bagi pengguna Tes
Pada salah satu studi (Sinict, 1956a) dalam Goldman, (1971:115), bahwa efek dari dorongan yang relatif selama pengujian versus tidak adaya dorongan, maka akan ada perbedaan yang signifikan, apakah subjek memiliki kecemasan yang rendah, kecemasan tengah, atau kecemasan yang tinggi. Oleh karena itu, untuk mengetahui bagaimana mempersiapkan kelompok untuk tes, itu akan diperlukan untuk memahami apa artinya tes untuk setiap orang dalam kelompok, dan beberapa pengetahuan tentang setiap perilaku dalam situasi cemas. Satu hal yang tampak jelas adalah kondisi yang terstandar dalam administrasi tes yaitu tidak menjaminnya respon emosional yang seragam dari semua subjek tes.

6.      Usaha dan Motivasi
Hasil lain dari persepsi klien tes adalah tingkat upaya agar  mengeluarkan lebih. Aspek ini terkait dengan kecemasan agar klien termotivasi untuk melakukannya dengan baik tetapi tidak begitu banyak sehingga menjadi terlalu tegang. Motivasi dari konselor dapat membantu klien dalam menenankan diri dalam menghadapi tes. Mungkin ini akan membantu individu mengetahui kemampuannya pada tingkat keberfungsiannya, tingkat maksimal dengan upaya besar, dan bahkan tingkat minimal di bawah kondisi yang ditetapkan (yang disebabkan kurangnya minat atau kelelahan). Hal tersebut disebabkan karena eksplorasi, serta melalui pengamatan informal dalam proses tes dan konseling.

C.    Apa Yang Terjadi Selama Test

Seharusnya tidak perlu untuk mengulang dan memperingatkan tentang ketaatan ketat kondisi pengujian standar, seperti batas waktu dan arah standar. Pedoman pengujian yang lebih baru telah secara umum lebih memadai daripada banyak anak yang lebih besar dengan menyatakan secara rinci kondisi administrasi tes. Pada khususnya, uji administrator dan pengawas perlu panduan spesifik tentang seberapa jauh masuk menjawab pertanyaan, baik sebelum dan selama uji yang sebenarnya. Ini hanya tidak memadai untuk manual untuk menasihati memberikan penjelasan lebih lanjut dalam kasus-kasus individual bahwa semua siswa memahami apa yang mereka lakukan. Dengan instruksi ambigu seperti itu, kita bisa mengharapkan variasi antara pemeriksa dalam penjelasan yang sebenarnya, beberapa yang lebih "membantu" daripada yang lain.

Ini masalah memberikan administrasi proper test kurang serius dimana konselor terlatih dan psychometrists melakukan pengujian daripada di banyak program pengujian institusi dimana umum untuk guru kelas (di sekolah) dan pegawai (dalam industri, angkatan bersenjata, dan tempat-tempat lain) untuk menjadi administrator. Tanggung jawab ada dua untuk penulis pengujian dan editor untuk memberikan arah sebagai secara eksplisit dan jelas mungkin, dan untuk fersons bertanggung jawab di sekolah atau instansi untuk memilih administrator menguji hati-hati dan memberi mereka pelatihan yang tepat dan pengawasan. Jika ini memperingatkan tidak diamati, kita harus menghadapi kelanjutan dari keadaan sekarang, salah satu hasil yang adalah bahwa kita dipaksa untuk meragukan keakuratan nilai tes diberikan oleh banyak sekolah dan lembaga lain, karena tidak ada jaminan cukup standar minimum administrasi uji telah diamati.

1.      Pemeriksaan dan Situasi Psikologis
Menurut Goldman (1971:120), sehubungan dengan topik yang dibahas, komentar singkat adalah dalam rangka mengenai kurangnya perhatian disajikan dalam pengujian bimbingan dengan kemungkinan efek pemeriksa dan situasi psikologis di mana tes diambil. Psikolog klinis telah menjadi sadar akan fakta bahwa satu set tanggapan untuk tes individual diberikan kecerdasan atau tes kepribadian proyektif dapat secara memadai hanya ditafsirkan dalam terang pengaturan psikologis di mana pengujian dilakukan. Pengaturan mencakup pemeriksa dan perilakunya dan bagaimana keduanya dirasakan oleh masing-masing sasaran pengujian-baik sebagai ancaman atau pendukung atau merangsang individu, sebagai seseorang yang melawan, seseorang yang senang, atau seseorang yang tidak banyak peduli dan lainnya.

2.      Proses Penyelesaian Masalah
Menurut Goldman (1971:122), sebuah skor tes bercerita sedikit tentang proses mental dimana itu tercapai. Contoh: Dua anak laki-laki, Paul dan Robert, keduanya mengambil tes ini dan mendapatkan skor identik-untuk membuat titik kita, marilah kita bahkan menganggap bahwa mereka mendapat barang yang sama persis benar dan yang salah (dan duduk di bagian yang berbeda dari rooml itu). Mungkin disimpulkan bahwa mereka memiliki kemampuan yang sama dalam visualisasi spasial dari jenis yang disadap oleh tes ini. Namun jika kita bisa membuat mereka untuk berpikir keras saat mereka mengambil tes, kami mungkin menemukan bahwa mereka memecahkan masalah identik dengan cara yang berbeda. Sebagai contoh, pemikiran mereka-outloud dalam menanggapi item direproduksi pada.

Kedua anak laki-laki tiba di jawaban yang benar, tetapi melalui metode yang berbeda, Paulus telah menggunakan lebih hampir "murni" metode visualisasi, rupanya membandingkan bentuk dan ukuran dalam sebuah cara visual cukup langsung. Robert digunakan verbalisasi lebih, pertama mengidentifikasi setiap bagian dibongkar dan kategorisasi, kemudian mencari bagian yang cocok dengan label-label, ia dapat melakukan hal ini sebagian besar dengan kata-kata bukan dengan membandingkan gambar langsung sebagai Paulus tampaknya telah dilakukan. Meskipun skor mereka yang mengakibatkan mungkin sama, kedua anak laki-laki dapat berfungsi cukup berbeda dalam program sekolah atau pekerjaan yang meliputi kegiatan visualisasi. Sebagai contoh, Paulus mungkin akan belajar lebih cepat dan lebih efektif melalui metode visual, dimana Robert bisa diharapkan untuk belajar lebih baik dari penjelasan verbal, apakah dia membaca mereka atau mendengarkan mereka. Tentu saja, dalam situasi tertentu yang melibatkan masalah visualisasi, mereka mungkin berakhir seperti belajar cepat dan lunction mungkin sama baiknya, masing-masing menggunakan pendekatan sendiri pilihan. Dalam hal itu, prediksi yang sama akan dibuat untuk baik dari nilai kasar yang sama pada tes. Namun, sejauh bahwa mereka akan berfungsi secara berbeda dalam situasi tertentu, satu belajar lebih cepat daripada yang lain, satu belajar lebih banyak daripada yang lain, sejauh itu akan menjadi kesalahan untuk membuat prediksi yang sama hanya karena mereka kebetulan memiliki sama skor pada tes. Namun, seseorang tidak memiliki pilihan lain kecuali untuk membuat interpretasi yang sama untuk kedua, karena skor tersebut tidak mencerminkan proses mental yang digunakan, tetapi hanya produk.

3.      Jenis Lembar Jawaban
Menurut Goldman (1971:125), dalam beberapa alat tes, terdapat beberapa pilihan dalam lembar jawaban. Beberapa lembar jawaban disesuaikan dengan alat tes. Lembar jawaban juga  memiliki norma, validitas, dan realibilitas dalam pembuatan alat tes dan lembar jawaban dari alat tes, seperti.
a.       Butir jawaban
b.      Belajar mandiri dari alat penskoran yang instruksional

4.      Pembelajaran lain pada saat pengambilan alat tes
Menurut Goldman (1971:126), pembuatan rencana dan partisipasi klien dalam program testing itu sangat perlu karena disesuaikan dengan kebutuhan klien. Konselor juga memfasilitasi dalam komunikasi mengenai alat tes dan keberfungsian alat tes mengenai dirinya. Informasi tersebut merupakan salah satu fungsi pemahaman sehingga mengetahui kesadaran klien menganai keberfungsian alat tes. Konselor membuat pilihan minat akan alat tes sesuai dengan konsep dirinya dan kebutuhan klien sehingga alat tes tersebut berguna sebagai alat assessment konselor.

5.      Pemeriksaan Pengamatan Selama Test
Menurut Goldman (1971:127), Seperti kita simpulkan diskusi kita tentang topik ini, hanya menyebutkan singkat harus diperlukan pengamatan yang dapat dilakukan oleh pemeriksa tentang tes untuk individu atau kelompok. Staf pusat konseling di Universitas Maryland menyiapkan garis besar berguna berikut uji perilaku yang mungkin dicatat oleh penguji (Berenson et al, 1960.). Mereka melaporkan bukti bahwa ada interjudge keandalan dan beberapa derajat validitas.
a.       Penampilan fisik: hiperaktif, postur, kerapian, kekumuhan, cacat fisik.
b.      Verbal karakteristik: pitdr, volume, aksen, rintangan, langka, banyak bicara, kosakata
c.       perilaku Test: ujian kebingungan, uncooperativ, attenriven.
d.      sosial. perilaku: apatis, permusuhan, keramahan, mencari perhatian, depresi, kecurigaan, ketegasan, ketakutan.

D.    Standar Administrasi Tes dan Skoring

Standar for Educational and Psychological Testing (American Educational Research Assosiation, et. al.. 1985), terdiri dari 180 standar untuk mengevaluasi, mengelola, mencetak, dan menafsirkan tes psikometri dan instrumen lainnya. Lima standar ini berkaitan khusus untuk menguji administrasi dan scoring tercantum dalam. Standar ini menekankan pentingnya prosedur administrasi dan scoring dalam atribut tes dan membuat yakin bahwa arah tes jelas dan dijaga. Adapun Standar-satndar dalam administrasi tes dan scoring (Aiken, 1976: 47), yaitu:

1.      Dalam aplikasi khas, administrator tes harus mengikuti dengan seksama prosedur standar untuk spesifikasi administrasi dan skoring oleh penerbit tes. Spesifikasi mengenai instruksi kepada pengambil tes, batas waktu, bentuk penyajian barang atau respon, dan uji materi atau peralatan harus diamati. Pengecualian harus dibuat atas dasar pertimbangan profesional, terutama dalam aplikasi klinis.

2.      Lingkungan pengujian harus menjadi salah satu kenyamanan yang wajar dan dengan gangguan minimal. Pengujian harus dibaca dan dimengerti. Dalam pengujian komputerisasi, item yang ditampilkan pada layar harus terbaca dan bebas dari sorotan, dan terminal harus diposisikan secara benar.

3.      Upaya yang wajar harus dilakukan untuk menjamin validitas skor tes dengan menghilangkan kesempatan bagi pengambil tes untuk mencapai skor dengan cara-cara curang.

4.      Pengguna tes harus melindungi keamanan bahan uji. Mereka yang memiliki materi tes di bawah kendali harus mengambil semua langkah yang diperlukan untuk memastikan bahwa hanya individu dengan kebutuhan yang sah untuk mengakses materi tes dapat memperoleh akses tersebut.

5.      Mereka yang bertanggung jawab untuk program pengujian harus memberikan interpretasi yang tepat ketika informasi skor tes diberikan kepada siswa, reinforcement, perwakilan hukum, guru, atau media. Interpretasi harus menjelaskan dalam bahasa yang sederhana yang meliputi tes, apa arti skor, salah tafsir dari nilai tes umum, dan bagaimana nilai akan digunakan. Pengguna harus berkonsultasi mengenai materi interpretatif yang disiapkan oleh pengembang atau penerbit dan harus merevisi atau melengkapi bahan yang diperlukan untuk mewakili lokal dan hasil individu akurat yang jelas.

Prosedur yang harus diikuti dalam pemberian tes tergantung pada jenis tes (individul atau kelompok, atau timed, non timed, kognitif atau afektif), serta karakteristik peserta ujian (usia kronologis, pendidikan, latar belakang budaya, status fisik dan mental). Apapun jenis pengujian dan jenis orang yang memakainya, faktor-faktor seperti sejauh mana peserta ujian disusun dan tingkat motivasi, kecemasan, kelelahan, dan kesehatan juga dapat mempengaruhi kinerja.

Seperti kesiapan, uji wiseness, dan motivasi peserta tes dapat mempengaruhi nilai mereka, faktor-faktor yang bervariasi dengan pemeriksa dan situasi juga memiliki pengaruh. keterampilan, kepribadian, dan perilaku pemeriksa, terutama pada tes individu yang dapat mempengaruhi kinerja ujian. Administrator sangat mempengaruhi tes individual harus memiliki lisensi secara formal atau tersertivikasi sesuai agen aatu tersupervisi. Persyaratan tersebut membantu untuk memastikan bahwa proses pemeriksa memiliki pengetahuan yang diperlukan dan keterampilan untuk administrasi, skor, dam interpretasi hasil instrumen psikometrik dari berbagai jenis. Seperti variable, waktu pelaksanaan tes, kondisi lingkungan, temperature, suara, dan ventilasi serta kontribusi dari individu berupa motivasi, konsentrasi, dan performas dari pemeriksa. 

Adapun tugas pemeriksa sebelum tes administrasi (Aiken, 1976: 48-51), yaitu:
1.      Jadwal tes
Jadwal tes disusun oleh tester atau penguji tes sesuai dengan aktivitas dan waktu yang telah tersusun. Jika dilaksanakan untuk siswa di sekolah, jangan dilaksanakan saat waktu makan, waktu bermain, waktu istirahat, dan aktivitas yang mengganggu siswa saat pembelajaran di sekolah. Pelaksanaan tes dilakukan saat siswa merasa nyaman atau setelah liburan. Tes yang dilakukan memiliki waktu yang telah ditentukan, seperti 1 jam untuk siswa sekolah menengah atas, 1 ½ jam untuk siswa sekolah menengah, dan 30 menit untuk sekolah dasar yang disesuaikan dengan tiap-tiap sesi dalam tes. Dalam pelaksanaan tes, adanya suatu perhatian kepada siswa dalam pemberian informasi pada tiap-tiap sesi.

2.      Persetujuan berdasarkan informasi
Banyak Negara dalam administrasi tes intelegensi atau intrumens tes psikologi dalam diagnostik kepada anak harus sesuai dengan persetujuan kepada keluarga, wali, atau orang lain yang bertanggung jawab secara hukum atas anak. Informasi yang diberikan harus sesuai dengan persetujuan dari agen, secara professional dan orang tertentu atau perwakilan hukumnya. Izin dari perjanjian diberikan untuk melakukan tes psikologis untuk orang dan/ atau untuk mendapatkan informasi lain untuk tujuan evaluatif atau diagnosis.

3.      Keakraban dengan tes
Penguji atau tester harus memahami dan mengenal secara jelasalat tes yang digunakan. Sehingga tidak terjadi mal praktik. Tester jelas mengenal isi dan prosedur administrasi tes. Jarang sekali orang yang mengadmnistrasi tes yang terstandar dapat mengkontruksi alat tes.administrator dapat mengenal alat tes, adminsitrasi tes, dan konten tes. Sehingga prosedur tes dapat digunakan secara maksimal sesuai dengan tes dan prosedur  masalah dari administrasi tes.

4.      Menjamin kondisi pengujian yang memuaskan
Tester harus memastikan bahwa seting tempat, variabel, waktu pelaksanaan tes, kondisi lingkungan, temperature, suara, dan ventilasi serta kondisi psikologi individu berupa motivasi, konsentrasi, dan performas harus diperhatikan.kualitas ruangan perlu dijaga sehingga dapat mempengaruhi individu. Didalam ruangan perlu adanya fasilitas yang perlu ada selama pelaksanaan tes.

5.      Meminimalkan kecurangan
Tester harus cukup  terlatih dengan menyadari kebutuhan akan keamanan tes, sebelum dan sesudah administrasi tes, serta menerima tanggung jawab. Sebelum pelaksanaan tes, tester harus meminimalkan kecurangan dengan prosedur tersusun. Dengan prosedur yang tersusun, akan meminimalkan kecurangan selama pelaksanaan tes. Kemudian juga persiapan dari banyaknya pilihan jawaban yang ada dalam tes, distibusi alat tes, pilihan pertanyaan yang disesuaikan dengan tes.

E.     Tugas Pemeriksa Selama Tes

Menurut Aiken, (1976: 51-53), terdapat tugas-tugas dari pemeriksa selama peaksanaan tes, yaitu:
1.      Mengikuti petunjuk uji
Perhatikan persiapan mengenai petunjuk tes merupakan hal yang penting. Pembacaan petunjuk dilakukan dengan nada pelan dan jelassehingga pemberian informasi dapat tersalurkan kepada peserta tes. Jika adanya kesalahan, segera mengklarifikasi petunjuk dengan petunjuk yang benar. Jika ada pertanyaan dari peserta, segera jelaskan sehingga tidak mengganggu pelaksanaan tes. Tester hendaknya mengikuti standar yang telah disusun dalam administrasi tes dalam cara menjawab, cara membaca pertanyaan, dan melaksanakan tes.

2.      Tetap waspada
Ketika administrasi tes kelompok, harus mengikuti stradar yang berlaku dan standar yang tidak berlaku sehingga mewasdai kecurangan yang terjadi dalam menjawab pilihan jawaban. Membuat pesan kepada guru, wali kelas, dan orang yang terkai adalah hal terpenting, karena tes merupakan potensi dalam diri. Informasi tersebut harus sampai kepada siswa atau peserta tes sehingga menghindari kecurangan. Atau menulis di papan nulis akan pesan-pesan penting dalam pelaksanaan tes.

3.      Membangun hubungan
Membangaun hubungan baik terhadap peserta tes secara individu dan kelompok merupakan hal penting pula. Hubungan baik akan memberikan motivasi dan perilaku selama pelaksanaan tes. Suatuwaktu juga diperlukan senyum agar mengurangi kecemasan dan tidak cukup persiapan dari peserta tes sehingga peserta tes dapat melaksanakan tes dengan tenang, berusaha keras, dan dapat melakukan. Hal tersebut dapat memotivasi, distractibility dan stres yang lebih mungkin untuk dideteksi ketika pengadministrasian tes individu.

4.      Mempersiapkan untuk masalah khusus
Dalam beberapa keadaan, tester harus sangat aktif dan sebagai pendorong. Dengan menciptakan situasi tes dari sejumlah ketegangan pada semua orang, dan kadang-kadang selama pelaksanaan tes menjadi cemas. Tes pada orang yang sangat muda dan sangat tua, gangguan mental atau keterbelakangan mental, cacat fisik atau orang yang kurang beruntung atau budaya khusus. Pada situasi tertentu pertanyaan, dan jawaban yang di;ontarkan kepada klien sebagai bahan, waspada, dan keluwesan selama pelaksanaan tes.

5.      Keluwesan
Keluwesan selalu menjadi daktor eksternal dalam administrasi yang terstandar atau tidak terstandar pada instrument tes, yaitu:
a.       Menyediakan waktu yang cukup bagi peserta ujian untuk menanggapi materi tes
b.      Memungkinkan praktek yang memadai pada item sampel
c.       Menggunakan periode pengujian yang relatif singkat
d.      Melihat kelelahan, kecemasan dan membawa ke account
e.       Menyadari dan membuat ketentuan untuk visual, pendengaran, dan indera lainnya.
f.       Mempekerjakan dorongan dan penguatan positif
g.      Jangan mencoba untuk memaksa peserta ujian untuk merespon ketika mereka berulang kali menolak untuk melakukannya

6.      Tes lisan
Siswa sering menganggap ujian lisan dengan perasaan yang campur aduk dan sering menimbulkan keraguan. Konsekuensinya, usaha untuk menenangkan kekhawatiran dan memberikan metode pengujian alternatif bagi mereka yang menjadi emosional dan bingung dalam situasi pengujian lisan dapat meningkatkan efektifitas jenis-jenis tes

F.     Mengerjakan Tes

1.      Tes wisenees
Test wiseness muncul dari efek praktek mengambil banyak tes dan ini mungkin memberikan keuntungan untuk yang berpengalaman. Kadang-kadang orang dapat menyelenggarakan pembinaan tes untuk mendapatkan keuntungan.

2.      Mengubah jawaban
Hal yang dapat dilakukan peserta tes adalah mengubah jawaban, karena mereka merasa bahwa jawabannya salah dan ingin merubah ke jawaban yang benar. Kadang pula dengan melihat jawaban orang lain karena kurangnya motivasi akan jawabannya sendiri. Kadang pula dipengaruhi karena kekurang siapan dari peserta tes.

3.      Menebak
Suatu set respon lain dalam menjawab tes psikologi adalah menebak jawaban yang benar, padahal jawaban itu sesuai dengan pribadi sendiri. Dengan menebak suatu jawaban akan membuat kerugian dalam hasil dari tes. Hasil dari tes akan membuat perbedaan dari hasil dan pribadi dari testee. Sehingga membuat tes tidak maksimal karena unsure manipulasi (Aiken, 1976: 53-54).

G.    Tugas Pemerika Setelah Tes

Setelah pemberian suatu tes individu, pemeriksa harus mengumpulkan dan mengamankan semua bahan tes. Memeriksa kembali yang harus mengenai performanya, mungkin diberi hadiah kecil dalam kasus seorang anak, dan kembali ke tempat yang tepat. Dalam pengujian klinis, biasanya penting untuk mewawancarai orang tua atau orang lain yang mungkin baik dilakukan sebelum dan sesudah tes. Setelah ujian, beberapa informasi tentang apa yang akan dilakukan dengan hasilnya dapat diberikan kepada terperiksa dan/ atau pihak yang menyertainya.

H.    Skor Tes

1.      Mencetak tes esai
2.      Mencetak tes objektif
3.      Kesalahan skor manusia
4.      Mencetak bobot pilihan ganda dan pilihan palsu yang benar
5.      Mencetak item rangking
6.      Koreksi untuk menebak
7.      Skor dikonversi
8.      Skor tes lisan
9.      Evaluasi skor dan grading


DAFTAR PUSTAKA



Aiken, Lewis R. 1976. Psichological Testing And Assessment. America:CIP

Goldman, Leo. 1971. Using Test In Counseling. New York: Meredith Corporation
 

0 التعليق:

Post a Comment

Penulis
Pendidikan
1. S1 BK (STKIPMPL)
2. S2 BK (Unnes)