ABILITY AND INTELLIGENCE TESTING (Test Abilitas)

A.    DEFINISI DARI KECERDASAN

Penulis tes kecerdasan telah memberikan banyak definisi kecerdasan yang berbeda. Aiken (1985) menunjukkan bahwa kata kecerdasan itu hampir tidak dikenal dalam istilah populer sampai era Victoria. Francis Galton dan Herbert Spencer menggunakan kata Latin untuk kecerdasan merujuk kepada perbedaan individu dalam kemampuan mental. Secara individual serta psikolog lain seperti Cattell dipengaruhi oleh Darwin untuk melihat dimensi perbedaan individual. Mereka merasa bahwa kecerdasan merupakan faktor genetik, terpisah dari kemampuan khusus. Binet dan Simon (1916) dikonseptualisasikan kecerdasan sebagai kemampuan individu untuk menyelesaikan tugas dengan baik, untuk alasan yang baik, dan untuk memahami dengan baik, dan mendalilkan bahwa kecerdasan adalah kemampuan umum. Wechsler (1958), di sisi lain, mendefinisikan intelijen sebagai "kemampuan global seseorang untuk bertindak dengan sengaja, untuk berpikir rasional, dan untuk menangani secara efektif dengan lingkungannya" (p. 7). Sangat penting untuk memeriksa tes manual untuk menentukan bagaimana penulis mendefinisikan tes kecerdasan.


Secara umum, sebagian besar tes kecerdasan mengukur kemampuan kognitif individu untuk berpikir secara abstrak atau menggunakan verbal, numerik, atau simbol-simbol abstrak. Subyek mengambil tes ini harus mengganti simbol untuk memanipulasi tindakan dan ide-ide yang tidak hanya mewakili kejadian saat ini, tetapi juga peristiwa jauh dalam ruang dan waktu (Stoddard, 1943). Definisi Wechsler juga mencakup dimensi beradaptasi dengan lingkungan dan menyesuaikan diri dengan masalah dan kondisi yang berubah. Kita harus ingat bahwa skor tes kecerdasan mengukur seberapa baik seorang individu melakukan tugas-tugas yang diselesaikan dan dilakukan penilaian, dibandingkan kecerdasan secara umum. Tabel 8.1 menunjukkan perbandingan dari beberapa definisi kecerdasan.



Definisi kecerdasan
No.
Penulis/Peneliti
Definisi
1.
Boring
Kecerdasan adalah apa yang diteskan oleh tes kecerdasan
2.
E. L Thorndike
Kekuatan tanggapan baik dari sudut pandang kebenaran atau fakta
3.
Thurstone
Kemampuan untuk melaksanakan pemikiran abstrak
4.
Pinter
Kemampuan untuk menyesuaikan diri secara memadai untuk situasi yang relatif baru dalam hidup
5.

Henmon
Kapasitas untuk mengetahui dan pengetahuan yang dimiliki
6.
Colvin
Kemampuan untuk belajar atau telah belajar untuk menyesuaikan diri dengan lingkungan
7.
Binet
Terkandung dalam makna dari empat hal: pemahaman, daya temu, arah, dan kritik
8.
Berg
Kemampuan mental atas proses yang terlibat dalam penyediaan optimal yang sesuai antara diri sendiri dan satu lingkungan
Sumber: diadopsi dari Sternberg dll, 2000.

B.    MODEL KECERDASAN
 
Banyak usaha telah dibuat selama abad terakhir untuk mengembangkan model-model konsep kecerdasan. Apakah orang setuju atau tidak setuju dengan model tertentu sebagian bergantung pada individu orientasi teoritis dan sebagian pada jenis analisis statistik yang digunakan dengan hasil tes. Pengujian potensial pengguna harus peduli dengan tujuan skala kecerdasan dan teori-teori pendekatan yang akan memberikan informasi yang paling valid.
 
1    Teori Spearman
Salah satu teori pertama adalah bahwa Charles Spearman, yang mendalilkan dua teori faktor kecerdasan. Dalam menafsirkan analisis uji statistik kinerja, Spearman (1927) mengidentifikasi dua faktor, ag atau kecerdasan umum, faktor yang masing – masing individu memilikinya dan s, atau spesifik, faktor yang berbeda untuk setiap tugas yang dilakukan.
 
2    Teori Multifaktor Thurstone
Thurstone (1938), di sisi lain, mengusulkan teori multifaktor. Dia menganalisis 57 tes yang berbeda yang diambil oleh kelompok sekolah tinggi dan menyimpulkan bahwa ada sekelompok kecil faktor utama daripada faktor tunggal G. Thurstone menyebutnya faktor-faktor ini dengan kemampuan utama mental dan membangun sebuah tes yang disebut Test Kemampuan Mental Primer. Tujuh kemampuan mental primer menurut Thurston diidentifikasi sebagai berikut: 

  1. Kemampuan angka (number ability): kemampuan untuk melakukan proses matematik dasar secara akurat dan cepat. 
  2. Kemampuan verbal (verbal ability): kemampuan untuk memahami ide-ide yang diungkapkan dalam bentuk kata.
  3. Kefasihan kata (word fluency): kemampuan untuk berbicara dan menulis dengan lancar.
  4. Ingatan (memory): kemampuan untuk mengenali dan mengingat informasi seperti angka, huruf, dan kata-kata.
  5. Penalaran (reasoning): kemampuan untuk menurunkan peraturan dan memecahkan masalah secara induktif.
  6. Kemampuan ruang (spatial ability): kemampuan untuk memvisualisasikan bentuk hubungan dalam tiga dimensi.
  7. Persepsi (perception): kemampuan untuk melihat hal-hal yang cepat, seperti rincian visual, persamaan dan perbedaan antara benda-benda yang digambarkan.

 3    Teori E. L. Thorndike
Salah satu masalah utama selama tahun 1920-an yang bekaitan dengan kontroversi sifat kecerdasan, perdebatan masih terus dalam lingkaran psikologis hari ini. E. L. Thorndike (1927) percaya bahwa jenis perdebatan ini tidak produktif. Dia tidak sependapat dengan konsep proses mental yang tunggal dan proses mental yang relatif independen, atau faktor g, dan dia berkesimpulan bahwa ada banyak kemampuan khusus atau dikelompokkan, seperti matematika dan ketrampilan mekanik. Dia mendalilkan bahwa ada tiga jenis utama kecerdasan yaitu: abstrak, praktis, dan sosial.

4    Teori Hirarkis
Vernon (I960) mengusulkan model hirarki kecerdasan yang diidentifikasi  menjadi empat tingkatan faktor (lihat Gambar 8.1). Bagian, atau tingkat pertama, termasuk faktor g, yang merupakan faktor umum atau kognitif. Dua cabang utama dari tingkat kedua verbal-pendidikan dan praktis-mekanis-faktor spasial. Komponen tingkat ketiga mengidentifikasi faktor-faktor dari dua cabang utama. Verbal-bidang pendidikan terdiri dari kemampuan seperti kelancaran verbal dan kemampuan numerik. Praktis-mekanis – area spasial meliputi faktor-faktor seperti kemampuan mekanik, kemampuan psikomotorik, dan spasial nyata. Tingkat keempat hirarki terdiri dari lebih istimewa dan faktor – faktor spesifik yang khas untuk tes di masing – masing domain di atasnya. Model Vernon menyajikan cara konseptual termasuk dimensi kecerdasan umum Spearman kerja dan pendekatan multifaktor diidentifikasi oleh Thorndike, Thurstone dan Guilford.

5    Kecerdasan Model Guilford
Guilford (1967) mengembangkan pendekatan kecerdasan multifaktor. Ia mengusulkan sebuah model tiga dimensi yang meliputi lima jenis operasi, empat jenis konten dan enam jenis produk. Model berisi 120 sel. Operasi meliputi kognisi, memori, berpikir divergen, berpikir konvergen, dan evaluasi. Empat jenis konten yang figural, simbolik, semantik, dan perilaku. Produk enam unit:  kelas, hubungan, sistem, transformasi, dan implikasi. Sejumlah tes telah dikembangkan untuk mengukur sel-sel model Guilford. Pendekatannya adalah perluasan dari pendekatan yang dianjurkan oleh multifaktor Thurstone.

6    Cattell Keturunan dan Kecerdasan Tetap
Cattell (1963) studi analisis faktor digunakan untuk mengidentifikasi faktor dua teori kecerdasan berdasarkan kecerdasan turunan dan kecerdasan tetap. Kecerdasan turunan secara umum digunakan dalam tugas-tugas yang membutuhkan adaptasi terhadap situasi baru. Keturunan merupakan faktor penting dalam kecerdasan. Kecerdasan tetap lebih spesifik untuk bidang tertentu, seperti pendidikan. Kemampuan jenis ini lebih bergantung pada lingkungan. The Culture-Fair Intelligence Test dirancang untuk mengukur kecerdasan fluida.
Carroll (1998) juga memiliki model faktorial kecerdasan yang mengukur kecerdasan turunan dan tetap. Dalam studi analisis faktor kumpulan data sebanyak 460 set, ia mengidentifikasi tiga strata kemampuan kognitif. Lapisan tertinggi adalah faktor umum yang sering ditunjuk oleh g untuk kecerdasan umum. Lapisan kedua terdiri dari faktor-faktor luas yang mencakup kecerdasan turunan, kecerdasan tetap, memori dan pembelajaran secara umum, persepsi visual luas, luas auditor) persepsi, kemampuan pencarian yang luas, luas kognitif, dan kecepatan pemrosesan. Lapisan ketiga terdiri dari kemampuan sempit terkait dengan wilayah luas yang terdaftar sebelumnya. Sebagai contoh, di bawah kecerdasan turunan umum penalaran, induksi, dan penalaran kualitatif. Di bawah kecerdasan tetap pemahaman membaca, membaca simbol, kemampuan ejaan, kemampuan menulis, kemahiran bahasa asing, perkembangan bahasa, leksikal pengetahuan, kemampuan mendengarkan, bunyi simbol, kemampuan komunikasi, produksi dan kefasihan lisan, kepekaan tata bahasa, dan pemahaman bahasa verbal.

Sumber Buku: 

Drummond, R.J. 2006. Assessment Procedures for Counselors and Helping Professionals. New Jersey: Pearson Prentice Hall.


SHARE THIS

Author:

Pendidikan : S1 BK, S2 BK. Pekerjaan : Dosen STMIK Pringsewu, Dosen Tamu BKI FDIK UIN Lampung. Keahlian : Model-model Konseling, BK Komprehensif, Konseling kelompok, Statistik Sosial

Previous Post
Next Post