TIGA MODEL SEGMENTAL PERAKITAN TEORI SOSIAL KOGNITIF KARIR

Dalam SCCT, (1) kepentingan pengembangan akademis dan karir, (2) pembentukanpilihan pendidikan dan kejuruan, dan (3) trait dan hasil kinerja dalam bidang akademis dan karir yang dipahami sebagai terjadi dalam waktu tiga konseptual berbeda, namun saling terkait proses model (Prapaskah et al., 1994). Dalam masing-masing model, disajikan berikutnya, elemen-teori dasar efektivitas diri, harapan hasil, dan tujuan-dipandang sebagai beroperasi di konser dengan aspek penting lainnya orang (misalnya, jenis kelamin, ras / etnis), konteks mereka, dan belajar pengalaman untuk membantu membentuk kontur akademis dan pengembangan karir. 

Minat Model Rumah, pendidikan, rekreasi, dan lingkungan rekan mengekspos anak-anak dan remaja ke array kegiatan-seperti kerajinan matematika, olahraga, sosialisasi, dan komputer-yang mungkin pertanda karier kemudian atau opsi rekreasi. Orang-orang muda yang selektif didorong oleh orangtua, guru, teman sebaya, dan penting lain untuk mengejar dan untuk mencoba melakukan kegiatan baik tertentu dari antara mereka yang tersedia untuk mereka. Dengan mempraktekkan berbagai kegiatan- dan dengan menerima umpan balik terus-menerus, baik positif maupun negatif, tentang kualitas -anak mereka dari kinerja dan remaja secara bertahap memperbaiki keterampilan mereka, mengembangkan standar kinerja pribadi, dan bentuk efektivitas diri dan hasil harapan tentang tugas yang berbeda dan domain perilaku. Misalnya, menegur dari rekan-rekan tentang keterampilan atletik individu (misalnya, mendengar pesan ulang, "Kau bau") cenderung menurunkan diri nya-keberhasilan dan harapan hasil dalam domain ini. 

Menurut model minat SCCT's, diilustrasikan pada Gambar 5.1, efektivitas diri dan hasil ekspektasi tentang kegiatan tertentu membantu untuk membentuk minat karir (Yaitu, masing-masing orang tertentu pola suka, tidak suka, dan indifferences sehuminatn untuk tugas-tugas karier yang relevan). Minat dalam suatu kegiatan akan mekar dan bertahan ketika orang-orang (1) melihat diri mereka sebagai kompeten (self-manjur) pada kegiatan dan (2) mengantisipasi bahwa melakukan itu akan menghasilkan hasil yang terhormat (hasil positif harapan). Pada saat yang sama, masyarakat cenderung tidak tertarik untuk mengembangkan atau bahkan kebencian terhadap kegiatan (seperti atletik, pada contoh sebelumnya) di mana mereka meragukan keberhasilan mereka dan mengharapkan untuk menerima hasil yang tidak diinginkan. 

Sebagai kepentingan emerge, mereka-bersama dengan efektivitas diri dan harapan-hasil mendorong maksud, atau tujuan, untuk mempertahankan atau meningkatkan keterlibatan individu dalam kegiatan-kegiatan tertentu. Tujuan, pada gilirannya, meningkatkan kemungkinan kegiatan praktek, dan praktek usaha selanjutnya menimbulkan pola tertentu kinerja pencapaian, yang, untuk yang lebih baik atau lebih buruk, membantu untuk memperbaiki efektivitas diri dan hasil harapan dalam sebuah loop umpan balik yang berkelanjutan. Proses ini dianggap sebagai dasar berulang terus menerus sebelum masuk karir. Konsisten dengan asumsi teori trait-faktor, minat karir yang berhuminatn lakukan cenderung stabil dari waktu ke waktu

Minat bagi banyak orang, relatif stabil oleh remaja akhir atau dewasa awal (lihat Hansen, Bab 12, buku ini). Dalam pandangan SCCT Namun, kepentingan orang dewasa tidak perlu diatur. Apakah mengubah atau memperkuat kepentingan ditentukan oleh faktor-faktor seperti apakah awalnya kegiatan pilihan menjadi terbatas dan apakah orang yang terkena (atau mengekspos diri mereka sendiri) untuk pengalaman belajar yang menarik (Misalnya, childrearing, sukarela, inovasi teknologi) yang memungkinkan mereka untuk memperluas mereka rasa keberhasilan dan harapan hasil yang positif ke lingkungan baru (Misalnya, mengajar, pelayanan sosial, menggunakan komputer). Jadi, SCCT mengasumsikan bahwa, ketika mereka terjadi, pergeseran kepentingan sebagian besar karena adanya perubahan keyakinan efektivitas diri dan hasil harapan. 

Teori Kognitif Sosial Karir juga mempertimbangkan aspek-aspek lain dari orang dan lingkungan mereka yang mempengaruhi akuisisi dan modifikasi kepentingan. Misalnya, kemampuan dan nilai-nilai teori trait -faktor penting dalam SCCT juga, tapi dampaknya pada minat dianggap sebagai sebagian besar disalurkan melalui selfefficacy dan hasil harapan. Artinya, bukan langsung menentukan kepentingan, Tujuan kemampuan (seperti tercermin dari nilai tes, piala, penghargaan, dan sejenisnya) berfungsi untuk meningkatkan atau menurunkan keyakinan efektivitas diri, yang, pada gilirannya, mempengaruhi kepentingan (Prapaskah et al., 1994). Dengan kata lain, efektivitas diri berfungsi sebagai intervening link antara kemampuan dan kepentingan. Karir nilai-nilai yang berhuminatn dengan konsep SCCT dibangun ke atas hasil harapan. 

Harapan ini dapat dianggap sebagai kombinasi preferensi masyarakat untuk kondisi kerja tertentu atau reinforcers (misalnya, status, uang, otonomi), bersama-sama dengan kepercayaan mereka tentang sejauh mana tertentu pekerjaan menawarkan hadiah ini (misalnya, keyakinan saya tentang banyak menjadi profesor bagaimana dapat menawarkan hal-hal yang saya nilai dalam dan dari kerja). Perlu ditekankan bahwa efektivitas diri dan harapan hasil tidak muncul dalam ruang hampa sosial, mereka juga tidak beroperasi sendirian dalam membentuk minat kejuruan, pilihan, atau kinerja proses. Sebaliknya, mereka ditempa dan fungsi dalam konteks kualitas penting dari orang-orang dan lingkungan mereka, seperti sebagai jenis kelamin, ras / etnis, bawaan genetis, kesehatan fisik atau cacat status, dan kondisi sosial ekonomi, semua yang bisa memainkan peran penting dalam proses pengembangan karir. Gambar 5.2 memberikan gambaran tentang bagaimana, dari perspektif SCCT, orang yang dipilih, lingkungan, dan belajar atau pengalaman variabel berkontribusi untuk kepentingan dan hasil karir lainnya. Mengingat keterbatasan tempat, Aku fokus pada gender dan ras / etnis di sini. 

Teori Kognitif Sosial Karir lebih terkait dengan psikologis dan dampak sosial gender dan etnisitas daripada dengan pandangan jenis kelamin dan ras sebagai kategoris jasmani atau biologis faktor. Gender dan etnisitas dipandang sebagai terkait dengan Pengembangan Karir di beberapa cara kunci-khususnya, melalui berbagai reaksi membangkitkan mereka dari lingkungan / sosial budaya dan dari huminatn mereka dengan struktur kesempatan untuk mana individu-individu yang terkena (misalnya, akses yang ditawarkan untuk model karir yang relevan dan pengalaman kinerja). Pandangan seperti mendorong pertimbangan tentang bagaimana pengaruh gender dan etnis dalam konteks yang efektivitas diri dan harapan hasil yang diperoleh. Misalnya, jenis kelamin peran proses sosialisasi cenderung bias akses yang laki-laki dan perempuan menerima untuk pengalaman yang diperlukan untuk mengembangkan keyakinan keberhasilan yang kuat dan harapan yang positif tentang laki-laki mengetik (misalnya, ilmu pengetahuan) dan perempuan-mengetik (misalnya, membantu) kegiatan. 

Akibatnya, anak laki-laki dan perempuan lebih mungkin untuk mengembangkan keterampilan (bersama dengan menguntungkan efektivitas diri dan harapan hasil) dan, pada gilirannya, kepentingan pada tugas-tugas yang budaya didefinisikan sebagai jenis kelamin sesuai (Hackett & Betz, 1981). Untuk sebagian besar, kemudian, variabel seperti jenis kelamin dan etnis dapat mempengaruhi minat pembangunan dan hasil karir lain melalui konstruksi sosial tertentu proses itu, seolah-olah, beroperasi di latar belakang, namun, bagaimanapun, bisa kuat pengaruh perbedaan pengalaman belajar yang mendorong diri-efektivitas dan harapan hasil-terkemuka, di kali, untuk kesimpulan miring tentang kepentingan apa atau pilihan karir yang "benar" untuk kelas tertentu orang. Pada tahap selanjutnya dalam proses pengembangan karier, gender, etnis, budaya, status sosial ekonomi, dan kondisi cacat mungkin, selain itu, dikaitkan dengan struktur kesempatan di mana orang-orang menetapkan dan melaksanakan tujuan karir mereka, seperti yang dibahas berikutnya.
 
Pilihan Model Memilih jalur karier bukanlah tindakan tunggal atau statis. Sebagai minat SCCT's menggambarkan model, pilihan karier didahului oleh sejumlah subproses-seperti sebagai pengembangan efektivitas diri, harapan hasil, minat, dan keterampilan dalam kinerja yang berbeda domain-itu, dari waktu ke waktu, akan meninggalkan terbuka dan membuat menarik tertentu pilihan jalan untuk individu tertentu dan membuat banyak pilihan lain kurang menarik atau mungkin akan dibahas lebih lanjut. Setelah awal merupakan pilihan karir dibuat, mereka, Namun, sesuai dengan revisi masa depan karena individu-individu dan mereka lingkungan adalah entitas dinamis. Kejadian dan keadaan mungkin terjadi yang tidak bisa meramalkan selama awal pembuatan pilihan atau entri karir. jalan baru (atau cabang dari jalan lama) bisa membuka, penghalang (misalnya, langit-langit kaca) atau bencana (misalnya, kehilangan pekerjaan) mungkin timbul, atau nilai dan prioritas minat bisa berubah selama hidup individu bekerja. Dengan demikian, tampaknya bijaksana untuk memikirkan karir seleksi sebagai proses bentang dengan beberapa pengaruh dan pilihan poin.

Untuk kesederhanaan konseptual, SCCT membagi proses awal menjadi tiga pilihan komponen bagian: 
  1. Ekspresi pilihan utama (atau tujuan) untuk memasuki bidang tertentu.
  2. Sebuah tindakan individu mengambil dirancang untuk melaksanakan tujuan-nya (misalnya, mendaftarkan diri dalam program pelatihan tertentu atau akademis utama). 
  3. Setelah kinerja pengalaman (misalnya, teladan atau bawah standar pencapaian) yang membentuk loop umpan balik, mempengaruhi bentuk masa depan individu pilihan pilihan.


0 التعليق:

Post a Comment

Penulis
Pendidikan
1. S1 BK (STKIPMPL)
2. S2 BK (Unnes)