Asessing Kebutuhan dan Sumber Manusia

Menetapkan Tujuan Profesional dan Prioritas

Untuk membahas masalah penetapan tujuan dalam konseling. Dapat dilihat dari tiga aspek apa yang merupakan perilaku manusia yang efektif dibahas: 1) teoritis, "kursi" pandangan, 2) bukti empiris, dan 3) pandangan klien sendiri.

Salah satu karakteristik utama dari pekerja profesional adalah bahwa mereka memiliki otonomi untuk menetapkan tujuan mereka sendiri dan kemampuan integritas untuk mengevaluasi hasil dari praktek profesional yang mereka lakukan. Otonomi ini muncul dari kepercayaan masyarakat yang benar-benar mendefinisikan profesionalisme. Dalam rangka untuk membenarkan dan menjaga kepercayaan ini, konselor profesional harus bertanggung jawab kepada diri mereka sendiri dengan profesi yg dimilikinya, untuk kliennya  dan sistem klien, kemudian pada masyarakat yang ada.

Model Efektivitas Manusia

Sejumlah teori telah digunakan untuk membangun model pengembangan individu dan efektivitas individu  yang dapat membantu konselor dalam menetapkan  konsep arah dan tujuan bagi kliennya. Namun, model tersebut memiliki kelemahannya.

Model efektivitas manusia memiliki nilai yang berbeda. Kami gagasan tentang apa yang "dewasa" atau "sehat" atau "berfungsi penuh" manusia adalah produk dari nilai-nilai konselor itu sendiri. Klien  didasarkan pada persepsi konselor tentang apa yang baik, benar, dan indah dalam diri klien sebagai individu, dan dalam bersosialisasi dengan masyarakat di lingkungan tempat tinggalnya. (Smith, 1961) Memiliki Nilai-nilai dan komitmen yang baik atau universal. Yang secara alami berakar pada budaya yang berkembang , filosofis dan teologis yang ada, antara lain etnis, agama, dan pengalaman sosial. Konselor  menyadari masih ada keterbatasan yang melekat dalam model ini, Namun konselor bisa menggunakannya sebagai awal yang baik untuk pencapaian tujuan umum konseling itu sendiri dan prioritas profesional.

Konsep "Aktualisasi Diri" Menurut Maslow

Salah satu psikologi yang pertama yaitu "model efektivitas manusia" dikembangkan oleh Abraham Maslow (1970) yang melihat motivasi manusia adalah dasar dari konsep "aktualisasi diri." Secara singkat, Maslow mendalilkan adanya kebutuhan yang mendasar menjadi  motivasi individu yang digambarkan semacam piramida dimana manusia berkembang kearah yang lebih tinggi dan semakin tinggi kepuasan kebutuhannya. Pada dasarnya Maslow menempatkan kebutuhan fisiologis dan kelangsungan hidup sebagai kebutuhan yang paling mendasar. Setelah puas individu selanjutnya berfokus pada kebutuhan untuk keselamatan dan keamanan. Setelah merasa itu, mereka memberikan cara kebutuhan untuk cinta, penghargaan dan pengakuan, dan akhirnya di bagian paling atas piramida Maslow disebut kebutuhan "aktualisasi diri". Dalam pandangan Maslow tingkat yang lebih tinggi kebutuhan dari individu yang berjuang untuk memuaskan diri hanya akan muncul ketika semua kebutuhan yang lebih rendah dalam hirarki semuanya telah terpenuhi.
Akibatnya, ketika kita mengamati kegiatan yang diarahkan pada tujuan dari setiap individu, kita akan mengamati perilaku yang relevan dengan kebutuhan-kebutuhan tertentu yang "mahakuasa" untuk orang pada saat waktu tertentu. Maslow menunjukkan bahwa cara terbaik untuk mengaburkan tingkat yang lebih tinggi aspirasi dan motivasi dari orang adalah untuk menjaga tingkat rendah kebutuhan mereka.

Hirarki kebutuhan menurut Maslow:
1.    Realistik orientasi
2.    Penerimaan diri dan orang lain
3.    Spontanitas
4.    Keterpusatan pada suatu masalah
5.    Pendirian yang teguh
6.    Otonomi dan kemandirian
7.    Penghargaan
8.    Pengalaman yang banyak
9.    Identifikasi terhadap sesama manusia
10.    Kedalaman hubungan interpersonal
11.    Nilai-nilai demokrasi dan sikap
12.    Perbedaan dari tujuan dan sarana
13.    Filosofis humor
14.    Kreativitas
15.    Tahan terhadap kesesuaian
        
Konsep hirarki kebutuhan yang harus diperhatikan jika kita ingin memanfaatkan potensi terbaik dari orang adalah teori sosial yang baik. Karena mereka bekerja dengan lembaga-lembaga masyarakat, model Maslow menawarkan ideal bagi masyarakat untuk berusaha menuju.

Isi merupakan bagian dari Makalah ASESSING KEBUTUHAN DAN SUMBER MANUSIA mata kuliah Pengembangan Profesi BK yang diampu Prof. Dr. Mungin Edy Wibowo, M.Pd., Kons. Makalah ini disusun oleh Mahasiswa Pascasarjana Prodi Bimbingan dan Konseling UNNES atas nama Riki Maulana, S.Pd., M.M. Puji Nitis Kusumawati, S.Pd., Rini Antika, S.Pd., dan Sesya Dias Mumpuni, S.Pd.

Versi Lengkap tersedia di Base... silahkan request melalui kolom komentar jika ingin mendapatkan makalah lengkap. Jangan lupa klik iklan gan. biar ane nambah semangat update. Terima kasih

SHARE THIS

Author:

Pendidikan : S1 BK, S2 BK. Pekerjaan : Dosen STMIK Pringsewu, Dosen Tamu BKI FDIK UIN Lampung. Keahlian : Model-model Konseling, BK Komprehensif, Konseling kelompok, Statistik Sosial

Previous Post
Next Post
September 30, 2013 at 10:32 AM

admin saya minta makalah tentang Asessing Kebutuhan dan Sumber Manusia buat pembelajaran,, bisa kirim ke josemouzamil@gmail.com gak?

Reply
avatar
October 1, 2013 at 10:49 AM

oke sy kirim makalah tersebut ke email saudara.. itu makalah teman kelas saya

Reply
avatar
September 13, 2014 at 11:10 AM

admin, saya ingin membaca makalah lengkap tentang Asessing Kebutuhan dan Sumber Manusia untuk referensi belajar. apakah bisa dikirim ke alamat email saya ristiana.anggraini@gmail.com? Terimakasih sebelumnya. :)

Reply
avatar
September 15, 2014 at 9:07 PM

Status : Terkirim
Smoga bermanfaat, terima kasih sudah berkunjung

Reply
avatar
Anonymous
October 15, 2014 at 5:59 AM

Admin mohon maaf saya boleh minta makalah tentang Assesing kebutuhan dan Sumber manusia.mohon maaf tlong dikirim ke email saya langgengwidi43@gmail.com. makasih admin

Reply
avatar